Wednesday, September 3, 2008

SALAM ALAIK YA RAMADHAN...

Salam sejahtera buat semua..
Di kesempatan ini, izinkan aku mengucap seru MARHABAN ya RAMADHAN.. Syukur Alhamdulillah kau masih sudi berkunjung menemui diriku..
Moga saja wahai Ramadhan...kedatanganmu kali ini bakal memberi kenangan terindah yang istimewa dalam hidupku sepertimana sebelum-sebelum ini.. Malah lebih lagi..


Teringat sewaktu kecil ketika mula-mula berpuasa..
Kalau tidak tahan emak izinkan aku berbuka..
Kalau esoknya ingin berjalan jauh ke mana-mana, abah kata tak perlulah puasa esok..
Didikan secara bertadarruj ini membuatkan aku seperti tidak dipaksa
Dan pemahaman secara perlahan-lahan ini menyusup ke dalam sanubari lekat di hati..

Kini aku sudah dewasa..
Persoalannya adakah aku sudah menjumpai ERTI DAN HAKIKAT SEBENAR SERTA KEMANISAN IMAN DALAM BERPUASA?? Aku sama sekali tidak dapat memberi jawapan ini...


Terasa imanku sungguh minima..
Terasa ibadahku sungguh miskin..
Terasa hatiku sangat kotor..


Dewasa yang kulalui ini memberi sungguh-sungguh pengalaman yang sangat berharga..
Sepertimana Ramadhan-Ramadhan yang sudi datang bertandang ini juga memberiku banyak keinsafan dan kefahaman..
Kala perut berkeroncong kosong...diri merasa sungguh bahagia dan tenang..
Mengingat bahawa segalanya ini mahu dihadiahkan kepada Tuhan pencipta diri..
Apalah kiranya hanya setakat tidak makan dan minum untuk seketika waktu..
Berbanding puluhan jutaan nikmat yang Dia hamparkan..
Ruang waktu sangat menghambat diri..kelelahan ini terasa menjalar.. menjalani hari-hari perjuangan..namun seorang diri insan tersenyum sejahtera bahagia..
Kala zikir dibilang..Subhanallah...Alhamdulillah...Allahuakbar..Allah...
Satu butir Astaghfirullah dilantun...dosa terasa dilempar ke dada langit..
Dan air mata tertitis mengenang mazmumah semalam..
Ramadhan...andainya kau tidak datang lagi...
Itu maknanya bahawa akulah yang akan pergi...
Andai ini Ramadhan terakhir...aku berharap Ya ALLAH..
Ini Ramadhan terbaik untukku..
Agar dia menyambutku di sana dengan senyum bahagia..


Izinkan Ya Ramadhan..
Kehadiranmu ini...membawa sejuta rahmah dan keampunan kepadaku..
Dengan berkat bulan suci ini.. Ya Allah bantulah aku untuk istiqomah di jalanMu selalu..

Tuesday, September 2, 2008

'MERDEKA' DI JIWA UMAT & UMAT YANG BERJIWA 'MERDEKA'??

Adakah kedua-dua kenyataan ini mempunyai kontradiksi ataupun saling berkaitan?


25 Augustus 2008

Bendera kelihatan kurang berkibar di mana-mana.. Di premis-premis kediaman, di kedai-kedai, di tepi laluan jalan mahupun di pejabat-pejabat.. Kenapa agaknya??
- Adakah ia manifestasi kepada kos sara hidup yang tinggi?
- Inflasi yang sangat meningkat naik?
- Rakyat ingin bijak berbelanja justeru menghadkan pembelian barang, bendera umpamanya?
- Pejabat dan syarikat ingin mengawal aliran wang keluar masuk dengan berhemah?
- Atau ia sememangnya satu manifestasi kepada menurunnya semangat cintakan negara dan kemerdekaan di jiwa umat?

"..Saya membesar dengan tumbuh mencintai negara di lubuk hati terdalam. Saya tidak mengibarkan bendera negara ke sana ke mari namun saya mem'bawa'nya ke mana sahaja saya pergi.. budaya bangsa..adab ketimuran.. jati diri bangsa..adab kesopanan.. cinta untuk melihat tanah air sentiasa aman..dan inginkan yang terbaik untuknya.. Terkadang sangat sedih melihat anak-anak muda, kanak-kanak yang ke hulu ke hilir pada malam merdeka membawa bendera-bendera ke sana ke mari..tanpa faham makna dan hakikat sebenar pada sebuah kata bernama 'merdeka'.."



Umat yang berjiwa merdeka??

"Bagi saya kata ini sangat mendalam dan menyentuh rasa..sangat sukar untuk menghayatinya apatah lagi untuk mengaplikasikannya.. Tersentak saya dengan inzar dan muhasabah dari seorang senior yang sangat saya hormati.. LEPASKAN BELENGGU DUNIA..SEMASA ITULAH KITA AKAN MULA DAPAT MERASAKAN KEMERDEKAAN, KEBEBASAN, DAN JUGA KETENANGAN HAKIKI.. Mula menginsafi diri yang hina...saya mula bermuhasabah..terkadang untuk menyumbang harta kepada perjuangan itu masih terpalit rasa bolak-balik..untuk meninggalkan hiburan itu terkadang agak payah..dan kini setelah mula mengorak langkah ke depan..rasa bahagia itu semakin dekat di jiwa.."

Saya tinggalkan persoalan-persoalan di atas untuk sama-sama dikoreksi..
Moga-moga hari yang mendatang akan tambah mematangkan kita..pada rasa, pemikiran dan tindakan..

SALAM 'MERDEKA'