Sunday, February 24, 2008

Hari Raya ini Empat Tahun Sekali

Assalamualaikum awal kalam..
Tentu antum antunna sudah dapat menanggapi hal dari tajuk ini.

Ya, Malaysia mempunyai satu hari raya yang disambut empat tahun sekali.
Amat rugi malahan sebenarnya tidak wajar jika kita selaku rakyat Malaysia tidak mengambil endah akan hal ini. Hari raya katakan... :)

Untuk memilih siapa yang terbaik tentunya bukan satu hal yang mudah. Setiap orang haruslah berfikir sedalam-dalamnya dan secermat-cermatnya kerna walau hanya dengan satu undi ia mampu pula untuk menentukan jatuh bangun negara kita, malah mampu juga mempengaruhi masa depan orang lain.

Saya sendiri tidak dapat bertanding..ops silap..tidak dapat membuang undi kerana 30/12 tahun lalu baru genap umur 21 tahun. Justeru, nama tidak ada dalam daftar pemilih. Agak terkilan juga, maklumlah..umpamanya makanan sudah di depan mata tapi tidak boleh pula untuk menikmatinya..

Apapun, saya redha sahaja. Dan Insya Allah, saya akan turut sama mengundi pada election seterusnya. Harap saya akan buat pilihan yang tepat, demi masa depan ummah!
Dan itu juga seruan saya pada rakyat Malaysia yang dicintai sekalian, khususnya rakan mahasiswa mahasiswi. Sekali lagi, VOTE FOR RIGHT SIDE.. WHO??-It's in YOUR HEAD! and apply it IN YOUR HAND!

_WASSALAM WBT_


Thursday, February 14, 2008

Sedikit Coretan Rasa Tentang Anak Anak Kita..


Salam buat semua..

Mengenangkan Adik Sharlinie dan apatah lagi adik Nurin, hati saya sebak. Ya, memang benar.

Mengenangkan mata yang bening dan wajah yang polos, hati saya keharuan. Mengingati derita dan air mata ibu, hati bergetar.. dan mengimbau wajah sugul si ayah, hati saya kesedihan.

Siapa tidak sedih kehilangan seseorang yang disayangi? Apatah lagi seseorang yang menjadi bukti cinta abadi. Dengan wajah yang comel dan keletah yang menghiburkan hati. Semalam baru ia tertawa dan hari ini dia sudah pergi.

Saya berdoa agar Adik Sharlinie ditemukan kembali Insya Allah. Malah, seluruh Malaysia juga berharap begitu. Kemuncak kesedihan dan keharuan saya bila kes adik Nurin dahulu. Ketika saya di kampung dahulu, belajar dan 'terjaga' di persekitaran asrama, saya tentunya jarang menyaksikannya dengan nyata. Maksud saya, saya hanya terbaca berita-berita tentang sesuatu, hanya di akhbar.

Ketika saya menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur, ia semakin nyata. Ini bumi yang penuh cabaran! Saat saya menunggu LRT di suatu stesen, saya terbacanya. Iklan tentang Nurin! Dan saat itu juga, hati bergetar hebat dan mata terasa panas. Ada air yang ingin mengalir. Ayat merayu pada orang ramai menggambarkan sejuta harapan ibu dan ayah. Dan kes adik Sharlinie. Bukan tidak sering saya melalui tol-tol dan diedarkan poster melalui tingkap kereta. Dan sungguh membaca tentang ayah dan ibu Sharlinie yang hampir setiap malam meronda dengan motosikal meredah kegelapan malam mencari wajah anak tersayang, sungguh hatiku gerimis!

Ya ALLAH.. selamatkan kami.. selamatkan umat Islam.. selamatkan warga Malaysia.. selamatkan bumi Malaysia. Maafkan kami dan ampunkan kami... Berikanlah yang terbaik buat kami.. Selama-lamanya..