Wednesday, October 29, 2008

SATU SLIP ITU..


Hari ini saya baru mengambil slip exam. Mungkin atas faktor kesihatan dan kesibukan, saya agak terlewat mengambilnya. Tambahan lagi sudah tidak ada kelas menyebabkan saya di rumah sahaja. Dan juga kerana musibah yang menimpa akademi kesayangan saya, keadaan jadi nanar seketika. Untuk mendapatkan tandatangan PA dsb..

Kerana hujan lebat yang berterusan, bukit kecil di belakang APIUM telah runtuh dan tertimpa bangunan perpustakaan dan Ijazah dasar. Keadaan menjadi agak celaru. Semua termasuklah pejabat, jabatan serta bilik-bilik pensyarah telah dipindahkan ke blok A. Pembinaan dan pemindahan giat dijalankan. Debu di mana-mana.. Orang ramai keluar masuk... Sakinah di akademi tercinta telah direnggut...Mungkin ini peringatan buat UM dan juga APIUM.

Saya kira saya orang terakhir mengambilnya bagi batch dan jurusan saya. Tergeletek sahaja di situ, menanti sesiapa sahaja mengambilnya. Tidak ada orang menjaganya. Jika dahulu pengawasan agak ketat. Tapi, Insya Allah tiada orang akan menganiayai sesiapa. Semua sedia maklum keadaan API begitu. Buku-buku jualan biasa sahaja ditinggalkan di bawah kanvas biru di hadapan kafe. Tiada kehilangan. Sangat menenangkan dan selamat.

Ternyata tinggal satu lagi slip. Ia milik dia. Telah tiada untuk mengambilnya. Nur Hazwani Zakiria. Tergamam aku di meja itu, mata menjadi pijar.

Wani, salam dari kejauhan!

Tuesday, October 7, 2008

WANI DALAM KENANGAN...



ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH...

Izinkan saya mengucapkan salam buat sahabat-sahabat sekalian..
Terasa sangat rindu kerana sudah lama tidak berkesempatan menjenguk blog..
Maafkan bilaku tak sempurna..maafkan atas kelemahan saya.. Khususnya Hazirah nun di UPM (yang berkali-kali mengingatkan saya dan merindukan post saya), maaf ya sudah lama tidak sempat mencoret melakarkan analisis, pandangan, luahan atau sekadar coret-coretan sahaja.

Ya, keinginan dan kerinduan saya untuk mencoretkan sesuatu di sini ada kalanya menjentik tangkai dan menggugah naluri...
Tapi apakah semua keinginan harus dipenuhi?(Kang Abik-Ayat-ayat cinta)
Ada pelbagai rasa untuk dikongsi, ada lontaran pendapat mahu diluah, ada cerita mahu diberita..namun sebagai insan lemah saya harus akur..kerna tenaga dan masa saya terhad...ternyata saya masih lemah dalam disiplin sebagai seorang penolong agama ALLAH...

Selepas hari raya saya pulang ke kampus, di kelam Isya', hari Ahad (5 Syawal=5 Oktober) saya mendapat berita yang menggugah jiwa dan naluri dari Wahida teman baik saya..
Sahabat saya Hazwani Zakiria telah pulang ke rahmatullah...dalam kemalangan di Bentong
Saya terkesima..dia yang baik dan ceria itu...kini telah tiada..

Teringat saya kata kata Eu-Jinn dalam Winter Sonata..saat Jun Sang telah tiada..
Lebih kurang begini bunyinya..
"Dunia masih yang sama..hari-hari berlalu seperti biasa..namun seseorang itu telah tiada.."

Ya...seseorang itu telah tiada..kita bangun di pagi hari dan mendapati orang itu telah tiada...kita melalui hari-hari seperti biasa namun dia telah tiada..kita ke kelas namun dia tiada di bangkunya.. Parking motor, dan dia tiada di situ bersama motornya.. Saya telah dapat menyelami perasaan itu..

Teringat saya ketika sibuk menguruskan AGM PMIUM dahulu. Saya dan Nana ke kedai printer untuk membuat name tag, dan terbawa format 2007 dalam pendrive.
Tapi, di kedai itu format 2003. Mujur ada Wani, lalu dia buru buru ke bilik (ketika itu ada perjumpaan dengan pengetua 11th), lantas dia menconvertkan ke format 2003, dan seterusnya menghantar ke email Nana, dan kami mengambilnya melalui e-mail di kedai itu.. Kenangan itu sangat mengesankan bagi saya..

Saya akan sentiasa mengingatinya.. Didoakan moga Wani akan mendapatkan tempat terbaik di sisi Ilahi... Malam itu, setelah mengetahui tentangnya...sempat saya berbaring di ruang tamu mengosongkan minda... Dengan mendengar lagu nasyid melalui winamp laptop (Shuffle) lalu tiba-tiba lagu itu terputar.. seolah-olah mengerti perasaan saya.. Kau Sahabat Kau Teman dendangan Hijjaz...air mata saya berlinang..


Mengingatkan apakah khabarnya di sana?
Mengingatkan bila agaknya giliran aku?

Apakah amal yang mampuku dibawa?
Bagaimana nanti jika aku telah tiada?
Akan bagaimanakah keluargaku?
Sahabatku?
Akan di manakah aku di akhirat nanti?


Semua itu berputar-putar di minda..
Kerna sesungguhnya ajal itu tidak mampu dipercepatkan mahupun ditunda walau sesaat..
Sama ada kita bersedia.. atau tidak.. ia tetap tepat akan berlaku.

Wednesday, September 3, 2008

SALAM ALAIK YA RAMADHAN...

Salam sejahtera buat semua..
Di kesempatan ini, izinkan aku mengucap seru MARHABAN ya RAMADHAN.. Syukur Alhamdulillah kau masih sudi berkunjung menemui diriku..
Moga saja wahai Ramadhan...kedatanganmu kali ini bakal memberi kenangan terindah yang istimewa dalam hidupku sepertimana sebelum-sebelum ini.. Malah lebih lagi..


Teringat sewaktu kecil ketika mula-mula berpuasa..
Kalau tidak tahan emak izinkan aku berbuka..
Kalau esoknya ingin berjalan jauh ke mana-mana, abah kata tak perlulah puasa esok..
Didikan secara bertadarruj ini membuatkan aku seperti tidak dipaksa
Dan pemahaman secara perlahan-lahan ini menyusup ke dalam sanubari lekat di hati..

Kini aku sudah dewasa..
Persoalannya adakah aku sudah menjumpai ERTI DAN HAKIKAT SEBENAR SERTA KEMANISAN IMAN DALAM BERPUASA?? Aku sama sekali tidak dapat memberi jawapan ini...


Terasa imanku sungguh minima..
Terasa ibadahku sungguh miskin..
Terasa hatiku sangat kotor..


Dewasa yang kulalui ini memberi sungguh-sungguh pengalaman yang sangat berharga..
Sepertimana Ramadhan-Ramadhan yang sudi datang bertandang ini juga memberiku banyak keinsafan dan kefahaman..
Kala perut berkeroncong kosong...diri merasa sungguh bahagia dan tenang..
Mengingat bahawa segalanya ini mahu dihadiahkan kepada Tuhan pencipta diri..
Apalah kiranya hanya setakat tidak makan dan minum untuk seketika waktu..
Berbanding puluhan jutaan nikmat yang Dia hamparkan..
Ruang waktu sangat menghambat diri..kelelahan ini terasa menjalar.. menjalani hari-hari perjuangan..namun seorang diri insan tersenyum sejahtera bahagia..
Kala zikir dibilang..Subhanallah...Alhamdulillah...Allahuakbar..Allah...
Satu butir Astaghfirullah dilantun...dosa terasa dilempar ke dada langit..
Dan air mata tertitis mengenang mazmumah semalam..
Ramadhan...andainya kau tidak datang lagi...
Itu maknanya bahawa akulah yang akan pergi...
Andai ini Ramadhan terakhir...aku berharap Ya ALLAH..
Ini Ramadhan terbaik untukku..
Agar dia menyambutku di sana dengan senyum bahagia..


Izinkan Ya Ramadhan..
Kehadiranmu ini...membawa sejuta rahmah dan keampunan kepadaku..
Dengan berkat bulan suci ini.. Ya Allah bantulah aku untuk istiqomah di jalanMu selalu..

Tuesday, September 2, 2008

'MERDEKA' DI JIWA UMAT & UMAT YANG BERJIWA 'MERDEKA'??

Adakah kedua-dua kenyataan ini mempunyai kontradiksi ataupun saling berkaitan?


25 Augustus 2008

Bendera kelihatan kurang berkibar di mana-mana.. Di premis-premis kediaman, di kedai-kedai, di tepi laluan jalan mahupun di pejabat-pejabat.. Kenapa agaknya??
- Adakah ia manifestasi kepada kos sara hidup yang tinggi?
- Inflasi yang sangat meningkat naik?
- Rakyat ingin bijak berbelanja justeru menghadkan pembelian barang, bendera umpamanya?
- Pejabat dan syarikat ingin mengawal aliran wang keluar masuk dengan berhemah?
- Atau ia sememangnya satu manifestasi kepada menurunnya semangat cintakan negara dan kemerdekaan di jiwa umat?

"..Saya membesar dengan tumbuh mencintai negara di lubuk hati terdalam. Saya tidak mengibarkan bendera negara ke sana ke mari namun saya mem'bawa'nya ke mana sahaja saya pergi.. budaya bangsa..adab ketimuran.. jati diri bangsa..adab kesopanan.. cinta untuk melihat tanah air sentiasa aman..dan inginkan yang terbaik untuknya.. Terkadang sangat sedih melihat anak-anak muda, kanak-kanak yang ke hulu ke hilir pada malam merdeka membawa bendera-bendera ke sana ke mari..tanpa faham makna dan hakikat sebenar pada sebuah kata bernama 'merdeka'.."



Umat yang berjiwa merdeka??

"Bagi saya kata ini sangat mendalam dan menyentuh rasa..sangat sukar untuk menghayatinya apatah lagi untuk mengaplikasikannya.. Tersentak saya dengan inzar dan muhasabah dari seorang senior yang sangat saya hormati.. LEPASKAN BELENGGU DUNIA..SEMASA ITULAH KITA AKAN MULA DAPAT MERASAKAN KEMERDEKAAN, KEBEBASAN, DAN JUGA KETENANGAN HAKIKI.. Mula menginsafi diri yang hina...saya mula bermuhasabah..terkadang untuk menyumbang harta kepada perjuangan itu masih terpalit rasa bolak-balik..untuk meninggalkan hiburan itu terkadang agak payah..dan kini setelah mula mengorak langkah ke depan..rasa bahagia itu semakin dekat di jiwa.."

Saya tinggalkan persoalan-persoalan di atas untuk sama-sama dikoreksi..
Moga-moga hari yang mendatang akan tambah mematangkan kita..pada rasa, pemikiran dan tindakan..

SALAM 'MERDEKA'

Sunday, August 10, 2008

Jemputan Untuk Semua



Salam Sejahtera buat Warga Uni Malaya
kebanggaan negara


Anda semua dijemput hadir ke
Kuliyyah Ilmu@Family Day PMIUM


Tarikh : 11 Ogos 2008 (Isnin)
Masa : 8.00 malam
Tempat : DK1, Fakulti Ekonomi & Pentadbiran


"Hidup untuk men-CINTAI dan di-CINTA-i"
Dr Habib bin Mat Som
Pensyarah Fakulti Pendidikan Universiti Malaya


ISTIMEWA!!
PELANCARAN KEMPEN KESELAMATAN
MAHASISWI 2008

akan disempurnakan oleh En Ismail bin Mohd Hashim
Pengarah Pejabat Keselamatan Universiti Malaya

dan banyak lagi kejutan yang menanti!

Pengangkutan hubungi-Syazwan (019-5638104)

SEJAHTERA bersama PMIUM


This entry was posted in

Saturday, July 26, 2008

Ya ALLAH..apakah untuk mengingatMU aku harus sakit dahulu? (Dari Ketika Cinta Bertasbih II)

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Beribadah Kepada-Mu
Aku Harus Jatuh Merintih Tiada Berdaya Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Menggapai Cinta-Mu
Aku Harus Dinasehati Beribu-ribu Kali Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Mengingat Kematian
Aku Harus Sekarat di Rumah Sakit Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Mengharapkan Kasih Sayang-Mu
Aku harus Berbaring di Ruang Rumah Sakit untuk Beberapa Lama Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Mendapat Cinta Kasih-Mu
Aku harus Tertimpa Musibah yang Sedemikian Dahsyat Dulu?


Ya Allah
Apakah untuk Mengharapkan Ridho-Mu
Aku harus Menerima Pahitnya Rasa Hati ini Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Meningkatkan Kualitas Ibadahku Kepada-Mu
Aku harus Diterpa Dahsyatnya Cobaan Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Beramal Sholeh
Aku harus Harus Dimarahi oleh Orang Tuaku Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Larut dalam Naungan Kasih dari-Mu
Aku harus Mendengarkan Gigihnya Perjuangan Mereka Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Melangkah Kaki ini ke Rumah-Mu
Aku harus Selalu Diajak oleh Mereka?

Ya Allah
Apakah untuk Menimbulkan Rasa Cinta Sejatiku Hanya Untuk-Mu
Aku harus Melihat Tangisan–tangisan Mereka Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Menginginkan Cahaya-Mu
Aku harus Merasakan Sakit yang Teramat Perih Disekujur Tubuhku Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Mengagungkan Asma-Mu
Aku harus Merasakan Sakit yang Teramat Sangat Menusuk Hingga ke Dalam Jiwa ini dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Terus Menancapkan Keteguhan Iman ini Di dada
Aku harus Diceramahi Berulang–ulang Kali Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Selalu Menitikkan Air Mata Kasih-Mu
Aku harus Melihat Saudaraku Tertatih-tatih Melawan Derasnya Arus Kehidupan ini Dulu?

Ya Allah
Apakah untuk Terus Berjuang Dijalan-Mu
Apakah Orang Lain Harus Terus Berusaha Keras Meluluhkan Jiwa yang Keras Kepala ini Dulu?

Ya Allah
Tancapkan di Hati ini
Agar Cinta-Mu, Kasih-Mu, Cahaya-Mu, Ridho-Mu, Naungan-Mu
Selalu Menghiasi Perjalanan Hidupku ini.

Sungguh ya Allah
Hati ini Terkadang Teramat Lupa dengan Kasih yang Engkau Limpahkan

Sungguh ya Allah
Hati ini Baru Luluh Jika Engkau Menimpakan Cobaan Kepada Ku

Sungguh ya Allah
Hati ini Masih Terpesona Dengan Hiruk Pikuk Dunia

Sungguh ya Allah
Hati ini Masih Segan Meninggalkan Segala Sesuatu yang Sebenarnya Menghinakan

Sungguh ya Allah
Hati ini Sulit untuk Meninggalkan Manisnya Godaan Dunia ini

Sungguh ya Allah
Hati ini Seakan Membatu Jika Ingin Mengingat Engkau

Sungguh ya Allah
Langkah Kaki ini Terkadang Berat Tuk Terus Melangkah

Sungguh ya Allah
Keteguhan Hati ini Terkadang Terus Menerus Naik-turun Menggoyang Cinta Kasih Sejati-ku
Yaitu Cinta Sejati yang Seharus Hanya Ku Peruntukkan Untuk-Mu

Source: My_Soul-ikhwan8989.blogspot.com

Wednesday, June 25, 2008

SALAM RINDU DARI KEJAUHAN



Salam buat semua.
Sekarang ana dan sahabat2 di Nilam Puri. Alhamdulillah..terpilih untuk menjadi Pembantu Pelajar di Asasi APIUM NP. Kalau menjadi Pembantu Mahasiswa di UMKL, hmm...entah bila agaknya... Ya Allah! Masya Allah! Subhanallah! Tidak ku sangka ku masih berpeluang menjejakkan kaki ke sini. Raudhah subur yang mengenalkanku pada biah solehah... Di sini ku hayati cinta Ilahi yang mengganda.. Bahtera tempat menyulam ukhuwwah fillah.. Dan lapangan tempat ku kenal perjuangan Islam..

Setiap inci tempat yang kulalui pantas mengingatkanku pada semua yang
telah kualami di sini..

Baru dua tahun cuma tapi ana sudah kangan bangat sama bumi ini..
Ahh...indahnya kenangan itu! Indahnya hidup diselimuti tarbiah Islami..
Di Kuala Lumpur segalanya harus kuat sendiri..
Untuk jadi apa bagaimana semuanya terpulang pada diri...harus berdikari..
Mujur juga ada sahabat-sahabat yang memahami..
Khususnya keluarga besar PMIUM yang sudah kuanggap seperti adik beradik sendiri..

Doakan kami di sini
-SALAM KERINDUAN DARI KEJAUHAN-

Wednesday, June 11, 2008

AKU & DUNIA LELAKI


Boleh dikatakan aku membesar dalam dunia lelaki. Lahir sahaja aku disambut gembira oleh abahku. Juga oleh abang sulungku yang ketika itu berumur hampir dua tahun. Muhammad Hafiz namanya.
Aku membesar dengan abangku. Kemudian, di waktu umurku dua tahun lebih, aku mendapat seorang adik. Abdul Hakim Fikri namanya. Berkawanlah aku dengan mereka.
Sampai umurku kira-kira 5 tahun, aku mendapat lagi seorang adik yang comel. Emakku mengharapkan anak perempuan di kala itu. Tapi ternyata anak lelaki. Di waktu ini, aku sudah boleh ingat perkara yang berlaku. Dia dilahirkan di rumah nenekku. Waktu itu kami pulang ke kampung. Dia diberi nama Ahmad Akmal.
Ketika darjah dua, aku mendapat lagi adik. Sungguh gembira rasanya. Ketika itu aku tinggal di Kg Bukit Chenda, Gunong, Kelantan dan bersekolah di SK Gunong. Adikku diberi nama Muhammad Arif.
Dan ketika ku di tahun 4, iaitu ketika ku berumur 10 tahun, aku mendapat seorang lagi adik. Ketika ini, ku kira emakku benar-benar inginkan anak perempuan. Waktu itu aku tidur nyenyak, dan bangun sahaja pukul 5 pagi, aku mendapati aku sudah mempunyai adik baru! Dan ternyata juga seorang lelaki! Ayahku ingin meletakkan namanya Nur, biar lengkap semua. Ada Muhammad, Abdul, Ahmad dan Nur. Tapi, ayahku masih ingin meletakkan nama Nabi. Justeru, aku mencadangkan nama Adam. Justeru, abah memberikan namanya, Nur Adam Azami. Kami memanggilnya dengan nama manja “Ami”, tapi kawan-kawan dan gurunya memanggilnya Adam.
Aku juga mempunyai beberapa orang bapa saudara yang masih muda. Ada yang berumur 29 tahun, 27 tahun dan juga 24 tahun. Mereka inilah juga yang menjadi kawanku semasa aku tinggal di rumah nenek dahulu.
Kenangan itu sudah lama berlalu. Mengenai nama aku pula, ketika aku dilahirkan, ayahku memberikan nama ini. Syahadatul Hafizah. Ketika itu kami tinggal berdekatan pondok. Tempat abahku menadah kitab dan solat berjemaah. Lalu dia merujuk kepada seorang tok guru di pondok itu. Tok Guru itu berkata, nama itu baik dan sesuai.
Alhamdulillah, Allah mengurniakan aku keluarga ini. Keluarga yang baik, mesra dan memahami. Akan kubawa mereka dalam hatiku walau ke mana sahaja aku pergi. Moga Allah rahmati dan berkati ikatan ini. Ikatan darah dan aqidah Islami.
Justeru, aku hidup dalam dunia lelaki. Mencuba memahami mereka, melayan kerenah mereka dan bersabar dengan mereka. Ternyata menjadi lelaki juga seronok. Menjadi wanita juga tak kurang hebatnya. Dengan syarat, kita insaf dengan asal kejadian kita, dan ke mana kita akan dikembalikan. Juga memahami dan memaknakan diri pada suatu gelaran bernama ‘lelaki’ atau ‘wanita’.
Surah Ali-Imraan, ayat 195,
“....Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (kerana) sebahagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain...”
** maksudnya sebagaimana laki-laki berasal dari laki-laki dan perempuan, Maka demikian pula halnya perempuan berasal dari laki-laki dan perempuan. kedua-duanya sama-sama manusia, tak ada kelebihan yang satu dari yang lain tentang penilaian iman dan amalnya **
Surah al-Hujuraat, ayat 13,
“... Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal...”
Pengamatanku sepanjang aku mengenali dunia lelaki ini, mungkin betul mungkin salah. Jika salah tolong betulkan.


1) Mereka tak suka benda yang kompleks dan menyerabutkan
2) Sukar menzahirkan perasaan dengan kata-kata
3) Suka kalau orang tolong basuh baju & basuh pinggan kat dia =P
4) Gila bola sepak & sukan
5) Ego agak tinggi
6) Kecik-kecik suka kartun dan komik. Dah besar pun suka jugak kot.
7) Serabutnya bilik diorang! Hehe..


Sebenarnya banyak lagi. Tapi tak usahlah sebutkan banyak-banyak. Biarlah aku simpan sendiri.
Sekarang musim EURO 2008. Gitulah, tiap-tiap musim bola akan adalah jadual penuh perlawanan akan bertampal di dinding rumahku. Akan ditanda pula usai perlawanan. Belum dikira bangun berjaga tengok bola dan bersorak ramai-ramai. Fuhh.. Justeru, aku bukanlah setakat mengenali muka-muka hensem pemain bola seperti Christiano Ronaldo, David Beckham, Michael Owen, Michael Ballack dan Miroslav Klose. Tapi ada lagi Nistelrooy, Torres, Senna, Podolski yang cemerlang baru-baru ni, Shearer, Ronaldo, Rivaldo, Romario, Zidane dll..
Juga timbunan buku komik di rumahku. Dari kecil kami suka baca Doraemon. Abangku selalu beli masa kecil-kecil dulu. Sekarang adikku baca Naruto pula. Dan juga Gempak & Kreko. Lalu menjadi kenallah aku akan Kakashi, Sakura, Hinata. Juga Alfonso dan Edward sang alkimia.
Justeru, aku kurang berminat mengenali lelaki-lelaki lain di luar sana. Cukuplah mereka-mereka yang kukenali sekarang. Sampai suatu saat yang pasti.. Aku juga agak sukar untuk mengongsi rahsia hatiku kerna sudah terbiasa begitu. Walau ku ketawa di luar tapi mungkin hatiku gerimis.. Siapa tahu.. Aku juga lebih suka berdikari..juga mungkin kerana sudah terbiasa begitu.. Yang pastinya, menjadi anak perempuan tunggal juga seronok bangat!

Sunday, April 20, 2008

Bingkisan Mujahidah..


"..Bila berjalan,
jangan takut memandang pijar mentari,
jangan membelakanginya,
kelak engkau melihat bayang-bayang sendiri..
pandanglah matahari tanpa ragu...
sinarannya akan menyambut hangat dan mengusir
segala kedinginan yang membeku dalam duka semalam..”

-Thanks to Hazirah. Althou we’re far apart, n seldom keep in touch..but indeed, our heart always connect, rabitah hati kita bersulamkan UKHUWWAH ISLAMIYYAH..tak disangka perkenalan kita di SMKA itu (ingat kat kenangan Dorm Siti Zulaikha, with most all seniors in there, and kenangan petang-petang keluar ke kedai depan untuk beli aiskrim RM1..huhu), justeru sekarang ini makin erat, kerna kita berkongsi sesuatu yang istimewa dalam hidup ini. Terima kasih atas segalanya. Kuatkan semangatmu di UPM sana. Aku akan terus berdoa untukmu. Moga kita dapat bersama di sini dan jua di sana..”-

"SELAMAT MENEMPUHI PEPERIKSAAN BUAT SAHABATKU KHUSUSNYA KELUARGA BESAR PMIUM. JUA BUAT SEMUA WARGA UNIVERSITI MALAYA. CIPTALAH KEJAYAAN DALAM DIRIMU, SEIMBANG DUNIA JUA AKHIRAT. MOHON MAAF ATAS SEGALANYA. SAMA-SAMA BERUSAHA BERJAYA :)"

Sunday, April 13, 2008

BAHAGIAKAH MENJADI PEROGOL DAN PEMBUNUH??


Mungkin tajuk di atas agak klise, atau menggelikan, mungkin agak kejam, atau agak berat dan pelbagai ‘mungkin’ lagi. Namun, mungkin-mungkin ini tidaklah sepasti kepastian bahawa derita dan seksanya jiwa-jiwa yang dicabuli dan dirogol, apatah lagi dibunuh!!

Saya jadi sangat risau memikirkan kedaan dunia sekarang. Cukup risau jika berlaku di dunia barat, bimbang ia menular mampir ke sebelah rumah. Malah, nyatanya yang sangat mendukacitakan saya bahawa ia sememangnya sudah merebak masuk ke pagar Malaysia, dan nyatanya ia sudah lama. Malahan sekarang ini semakin bengkak, bernanah dan hampir meletup. Saya kembali pada persoalan saya di atas, BAHAGIAKAH MENJADI PEROGOL DAN PEMBUNUH??

Justeru, sebagai fakta kes, saya huraikan serba sedikit di sini tentang peristiwa-peristiwa dan kronologi yang sangat sadis dan menyayat hati :

Dari 1984 hingga 2006 Feb, terdapat 87 kes rogol –bunuh, Dari jumlah 87 kes yang kejam ini, hanya 23 kes, atau pun 26.4% di selesai dengan pesalah dijatuh hukuman.

Nyatanya sekarang ini ia makin parah! Seolah-olah kita melihat, ia merupakan isu bulanan, ibaratnya seorang korban bulanan. Apa makna pada semua ini?? Contoh terdekat, baru sekejap Malaysia masih meratapi pemergian Nurin Jazlin, kehilangan Sharlinie Nashar yang masih tidak tahu beritanya, dan terbaru kes sadis Nurul Amira.

SIAPA SEBELUM NURIN JAZLIN??

Apa yang telah berlaku kepada Nurin Jazlin Jazimin merupakan satu peristiwa yang telah mendapat perhatian seluruh negara. Kesakitan dan penderitaan yang dialami oleh kanak-kanak yang hanya berumur 8 tahun ini tidak dapat dibayangkan. Begitu juga dengan trauma yang terpaksa dihadapi oleh ibubapa, adik beradik dan keluarga arwah Nurin Jazlin, berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul.

Pada 18 Mei 1999 Audrey Melissa Bathinathan, 17 tahun telah dijumpai berhampiran Sekolah Perempuan Methodist Kuala Lumpur, tempat beliau belajar. Hasil bedah siasat mendapati mangsa telah dipukul di kepala, dirogol dan dijerut lehernya.

Noor Suzaily Mukhtar, 24 tahun telah ditemui di Taman Bukit Tinggi pada 7 Oktober 2000 Klang. Mangsa telah dirogol dan bunuh dalam sebuah bas ekspres dan mayatnya dicampak di sebuah jalan di kawasan pembinaan Taman Bukit Tinggi, Klang.

Pada 23 Oktober 2000 Nor Shuhada Borak, 6 tahun ditemui mati dalam tangki air di bumbung bangunan kediaman tiga tingkat jenis townhouse di Selayang dalam keadaan separuh bogel dan lebam pada muka dan tangan. Mangsa dipercayai telah dirogol sebelum dibunuh.

Gadis berusia 17 tahun, Farrah Deeba Rustam dirogol dan dibunuh di bawah jambatan jalan masuk ke Kampung Tersusun Batu 2, Jalan Lama Bidor-Tapah pada 14 Februari 2001. Mangsa mati akibat dijerut dengan menggunakan tali.

Nurul Hanis Kamil telah dibunuh dalam semak selepas pulang dari sekolah di Serkam Darat, Merlimau, Melaka pada 3 Julai 2001. Sementara itu seorang kanak-kanak perempuan berusia tujuh tahun dirogol dan diliwat sehingga terkeluar usus oleh dua remaja berusia 19 tahun tahun ketika merompak keluarga mangsa di rumahnya di Taman Bukit Maluri, Kepong pada 13 Ogos 2001.

Norshakila Ramli Choo, 6 tahun telah dirogol sebelum dibunuh di Taman Tasik Permai Ampang pada 1 April 2002.

Seorang pelajar sekolah menengah telah ditolak dari atas jejantas, ditendang dan dicekik sebelum dirogol di bawah jejantas Jalan Reko, Kajang antara jam 2.35 petang dan 4.00 petang pada 8 Oktober 2002. Mangsa mengalami patah tulang belakang dan nyaris meninggal dunia. Kaki dan tangan mangsa juga diikat ke belakang dan badannya ditutup dengan plastik hitam, mulut disumbat dengan stokin dan diikat dengan sapu tangan sebelum ditinggalkan

Pada 6 November 2002 Siti Nurliyana Shamimi Rosdi seorang kanak-kanak berumur dua tahun telah diculik, dirogol dan dibunuh, dijumpai dalam keadaan bogel di tebing Sungai Kedah, kira-kira 500 meter dari rumahnya di Kampung Seberang Terus. Hasil bedah siasat mendapati ada kesan koyak pada kemaluan mangsa, selain lebih 40 kesan luka pada badan. Mangsa juga mengalami pendarahan dalam otak dipercayai akibat dipukul dengan benda keras.

Noritta Samsudin berumur 22 tahun telah dijumpai mati di Kondominium Puncak Prima Galleria, Sri Hartamas, Kuala Lumpur pada 5 Disember 2003. Mangsa dikatakan telah dirogol sebelum dibunuh.

Pada 13 Jun 2003 Canny Ong Lay Kian telah dilarikan dari tempat letak kereta Bangsar Shopping Center. Mayat mangsa ditemui separuh rentung di dalam sebuah longkang di tepi Jalan Klang Lama, Kuala Lumpur.

Kanak-kanak berusia 10 tahun, Hasirawati Saridi ditemui mati dipercayai dibunuh dan dirogol ketika dalam perjalanan ke sekolah di Kampung Ratau, Menggatal, Kota Kinabalu, Sabah pada 8 Januari 2004.

Pada 17 Januari 2004 seorang kanak-kanak berusia 10 tahun, Nurul Huda Abdul Ghani telah dirogol, diliwat sebelum dibunuh di pondok pengawal stesen pencawang Tenaga Nasional Berhad Kampung Pekajang, Gelang Patah, Johor. Mayatnya ditemui berbogel tersandar pada dinding tandas pondok pengawal tersebut dalam keadaan mencangkung.

Mazny Abdullah dari Junjung, Bukit Mertajam, Pulau Pinang telah dibunuh pada 23 November 2004.

Siti Syazwani Ahmad Dusuki, 9 tahun telah dibunuh selepas dirogol di Taman Rhu pada 22 Disember 2004.

Masih ingatkah lagi kita kepada apa yang telah berlaku kepada mereka ini? Tentulah. Kita menyatakan, "Ohh..budak ni..masa ni aku form 5.. Oh, budak ni, masa tu takut sangat, sedih sangat.." dan pelbagai lagi.. Bila membaca kisah Nurin Jazlin ramai yang merasa sedih dan hiba malah ada juga yang terkejut dan marah. Kita merasa perkara yang sama bila kejadian sebelum Nurin Jazlin berlaku tapi selepas itu kita lupa.

Sudah tiba masanya sesuatu dilakukan untuk mencegah daripada berulangnya kes-kes seumpama ini. Ini mungkin hanya sebilangan kecil, dirogol kemudian dibunuh. BERAPA RAMAI LAGI DI LUAR SANA YANG MENJADI MANGSA ROGOL DAN MENYIMPAN TRAUMA SEUMUR HAYATNYA?? Yang disembunyikan oleh umum dan media umpamanya. Ketika ramai yang bercakap dan memberi pelbagai cadangan selepas apa yang berlaku pada Nurin Jazlin, ironinya terus-terusan berlaku kes-kes yang seumpama dengannya. Persoalannya bilakah pandangan dan cadangan ini boleh dilaksanakan? Bila pula kita sendiri akan mengambil tindakan untuk mengubah keadaan ini? Adakah kita hendak menunggu Siapa Selepas Nurin Jazlin baru ada kesedaran?

SYAHADATUL HAFIZAH BINTI ABDULLAH
KETUA UNIT MEDIA DAN PENYELIDIKAN (UMP)
HAL EHWAL WANITA & MAHASISWI (HEWI)
PERSATUAN MAHASISWA ISLAM UNIVERSITI MALAYA (PMIUM)
SESI 08/09


Sebarang komen, cadangan e-mailkan ke my_hewi @ yahoo.com
Atau kunjungi myhewi.wordpress.com

Wednesday, April 2, 2008

"..Habibi Qalbi..- You're always the BEST I ever had!.."

Rasa rindu yang mencengkam telah menarik-narik tanganku untuk mencoretkan sebuah bingkisan buat seseorang yang telah cukup amat sangat terlalu banyak berjasa pada diriku..
Kala ini kurasa bukan aku seorang yang berperasaan sebegitu.. kala tangan ini diketuk-ketukkan di papan kekunci ini.. kukira sudah 5 kali lagu itu berkumandang dari ruang tamu rumah sewaku.. rupanya sahabatku yang seorang itu sudah terlena dengan alunan lagu Ummiku Sayang..dendangan suara-suara comel adik Siddiq.. dia hanya memasang lagu tersebut sedari tadi..diulang-ulang kembali..
"Aku sayang ummi..Ummiku sayang ummi..Sayang-sayang ummi..Ummiku sayang.."

Mungkin kerna apa ea..mungkin kerana baru-baru ini aku agak sibuk dengan tugas persatuan..tugas akademikku.. Syukur pada Allah.. Mesyuarat Agung Tahunan Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Malaya telah berhasil dijalani dengan baik. Aku memohon kemaafan seandainya sepanjang aku memegang taklifan sebagai Timbalan Pengarah ini, telah ada hati-hati yang terasa..telah ada hak-hak yang terabai..telah ada kekhilafan yang ditempa..dan tidak dapat memuaskan hati mana-mana pihak..Semoga Allah mengampuni kelemahanku ini dan kalian dapat memaafkan diriku ini..

Syukran, terima kasih, thank you, Arigato, Gomawo, Gracias, Xie-Xie..Nandre.. Salamat.. untuk ad-hoc program ni..yang banyak berkorban demi memastikan ia berjalan lancar.. biar kucuba sebutkan di sini.. Akh Zulkamal, Yah (TQ banyak tolong kite!), Lah, Hilman, Zulfazrie, Aiman, Ida, Suhaimah, Masyitah, Fadzila, Dik Mukhlis, Dik Awie, Nas, Mira, Dik Nazim, Yusof, Hafiz, Hajar, Ina, Chai'e, Balqis, Farid, Nisa', Fatin, Dik Zul, Din, Nana Chan, An-Nur (go go HEWI), Rahdhiyah, Fadhilah, Dik Hisham, Bibah (take care..hope cepat sembuh..kuatkan semangat!), Zaini (kenangan MHS@TAZ), Fakhran, Na, Nazirah, Dik Wi, Syafiq, Kak Ije, K.Shai, K. Wani, Dik Fit, Syazwan, Aiman, Amirah, Shakirah, Zahrah, Aizuddin, Muhammad Al-Amin Bin Abdullah (mantap nama..), Liana, Hafiza, Iftitah n Dik Shu.. also yang terlibat secara langsung atau tak langsung.. Ani, Umi Ha, Mc Laa, Kak Su, Masyeet! ( I got certificate for u..hehe), n also warga BM, BS, BO..yang ba...nyak sangat menolong. TQ!! I love you all.

Selesai saja AGM'08, aku menelefon emakku. Dan aku meminta maaf dari mak kerana agak lama tidak menelefonnya, tidak sekerap dulu. Emak berkata dengan nada ceria.. "Tak ada apa-apalah.. mak faham kan kak sibuk.."

Aku bersyukur ibuku sangat amat begitu terlalu memahamiku.. begitu juga abahku. Terkadang cuti semester, aku tidak terus pulang ke kampung..terkadang harus berlama-lamaan di Kuala Lumpur kerana ada program, atau juga harus menyiapkan tugasan-tugasan tertentu. Terkadang juga perlu datang awal untuk menyiapkan sesuatu tugasan.

Mak, ketahuilah bahawa kak sangat menyayangi mak.. Abah, mengertilah bahawa Zah amat mengasihi abah.. Menjadi anak perempuan tunggal dari 6 beradik, membuatkan aku dimanjakan. Namun itu tidak membuatku leka. Aku hargai segala-galanya. Aku faham dan insaf bahawa aku adalah harapan kalian berdua..

Mak, kak ada satu puisi ditujukan khas buat mak, dari kejauhan ini.. Sudah lama puisi ini dicipta, bertinta 4 Januari 2008. Ia dicoret di dalam Planner kak, yang dibawa saban waktu..

Bagaimana mungkin aku melupakan dirimu ibu?
Jasamu buatku menggunung tinggi
Kasih sayangmu buatku bak lautan tak bertepi
Pengorbananmu untukku melangit luas..

Agar dapat aku lukiskan
Tentang cintamu padaku..

Kau umpama teman yang setia dan memahami..
Bak sahabat yang selalu di sisi dalam suka duka
Kawan yang membakar semangat dalam diri
Dan seorang insan yang menyokong luhur segala keputusan diri..

Ibu..
Bangga untuk aku berkata
Bahawa sifat memahamimu itu
Buatku berada di sini sekarang

Bahawa..
Kasih dan cintamu yang penuh itu..
Buat aku tidak nanar sekarang
Pada sebuah cinta tak pasti dari manusiawi

Bahawa...
Didikan murni ikhlasmu itu
Buat diri ini..
Mampu teguh kejap dalam derasnya olengan duniawi.


Lantas aku segera teringat pada satu kaset ceramah yang sering diputarkan abahku di dalam kereta.. Tajuknya begini.. "ANAK PEREMPUAN PENDINDING API NERAKA"
Ketika itu aku masih muda tidak mengenal apa-apa.. Lantas aku segera bertanya pada abahku..
Dengan penuh hikmah abahku menyatakan bahawa anak perempuan yang solehah bisa menjadi pendinding api neraka pada ibu dan bapanya.

Aku menekuni isi ceramah tersebut, sedang adik-adik dan abangku menyakatku di dalam perjalanan itu. Yelah, semuanya kena pada batang hidung anak perempuan.. Sejak dari itu aku berazam kejap dalam diri dan sabubari.. BAHAWA AKU INGIN SEKALI MENJADI PENDINDING API NERAKA BUAT MEREKA.. Amin..

Sekarang aku sudahpun besar..zaman tersebut sudah lama kutinggalkan.. kini aku berinjak ke fasa-fasa baru dalam hidupku. Namun semangat untuk menjadi anak yang solehah takkan pernah pudar. Apatah lagi mengenangkan pengorbanan ibu bapaku..dan segala-galanya yang berlaku di dalam sebuah kehidupan bernama keluarga.. Aku tidak akan pernah lupa..biarlah ia hanya menjadi cerita kenangan antara kami dan orang-orang yang istimewa dalam hidupku sahaja.

Jika mahu dicoret tentang mak dan abah..tentunya berkajang-kajang surat pun tidakkan habis.. kerna bagaimana untukku gambarkan betapa dalamnya perasaanku pada kalian berdua.

Ibu bercerita, sewaktu aku belumpun singgah di bumi ini, abah kadang-kadang pulang lewat ke rumah kerana menghadiri kelas pengajian dan ceramah di masjid. Ketika itu emak sedang mengandungkanku. Abang Hafizku juga masih kecil. Justeru, emak akan mengisinya dengan solat sunat dan membaca al-Qur'an sehinggalah abah pulang.

Kata abah baru-baru ini, "Kita ada hubungan dengan Tok Janggut." Agak terkejut aku. Setelah menjejaki saudara maranya, abah baru mengetahui hal ini. Sememangnya abah amat suka menghubungkan silaturrahim. Bukan tidak sering dia mengingatkan kami begitu khususnya semasa sesi-sesi tazkirah ringkas selepas solat jemaah dan juga di dalam perjalanan kami.

Setelah diceritakan asal-usul maka timbullah begitu.. bahawa Tok Ayah Janggut itu ada kaitan dengan abahku di sebelah ayah abahku. Aku pun tidak pasti hubungan sebenar, mungkin hanya bau-bau bacang. Namun aku sangat gembira.. bagiku Tok Ayah Janggut itu seorang Syahid. Bagiku orang Islam yang mati demi mempertahankan tanah air dan agamanya adalah orang yang syahid.

Sekarang sahabatku itu telah bangun untuk mengulangkaji, dan menukar kepada lagu dendangan adik Ae-Man.. Untukmu Ibu.. Ahh..aku kira semua orang sekarang merindukan ibunya.. Tambahan pula dengan hambatan taklifan serta tugas akademik.. dan peperiksaan akhir pula sudah sangat-sangat hampir menjengah tiba.. Justeru, semua orang berperasaan agak aneh aku kira.. Dan tadi cuma, ayah sahabat seorang roomate ku, baru saja meninggal dunia.. Al-Fatihah.. Lalu aku berbicara dengan adik roomateku itu.. "Sekarang banyak kan kita dapat berita atau mesej mak atau ayah sahabat2 kita meninggal.." Lalu kami terdiam seketika.. Kerna kami mengenangkan bahawa..pasti sampai suatu masa akan tiba pula giliran kami..

Dan sehingga saat itu dan selama-lamanya Ya Allah.. perkenankanlah aku untuk terus taat dan setia berbakti pada mereka.. Izinkan aku Ya Allah.. menghadiahkan sebuah gelaran bernama "SOLEHAH" pada mereka.. agar sejuk mata hati dan jiwa nurani mereka.. Izinkan kami berkumpul bersama-sama di dunia dan di akhirat nanti dalam taman raudhahMu Ya Allah.. Izinkan aku menjadi pendinding api neraka mereka.. Ya Allah...

Izinkan aku juga.. untuk mencontohi emakku.. Yang setia dalam suka dan duka.. Yang berhati waja dan teguh.. Dan menjadi penyokong dan teman yang terbaik..buat suami dan anak-anak...

Izinkan aku Ya Allah.. untuk turut sama merasai nikmatnya bergelar ibu.. menyediakan barisan mujahid mujahidah menjadi benteng agama tercinta.. Amin..


Bait al-Masyitah
3.00 am..

LORONG LELAH BAHAGIA


D i kala kelelahan dan guratan letih
Memijak-mijak ubun-ubun kecilku
Dan kala resah kejaran masa
Menghimpit ruang jiwaku

Aku jadi sedar!
Aku jadi kabar!
Bahawa tanggungjawab itu sesungguhnya
Lebih banyak dari masa!

Yang membutuhkan maksimal tenagaku!

Yang memerlukan penuh konsentrasiku!
Yang mengharapkan total komitmenku!

Di hujung jalan ini ada cahaya menungguku

Cahaya Ilahi Rabbi yang segar menyilau
Aku akan terus-terusan berlari di lorong ini
Untuk tiba di dakapan Ilahi...

DK1 API_UM
18/2/2008

Friday, March 14, 2008

PILIHANRAYA UMUM: SATU ANJAKAN PARADIGMA UNTUK SEMUA

Pilihan Raya Umum Malaysia sudahpun berakhir kira-kira seminggu yang lalu namun bahangnya masih pijar terasa sehingga kini. PRU ke-12 pada tahun 2008 ini dilihat sebagai satu pilihanraya yang mencatat sejarah besar dalam takwim negara merangkumi peristiwa suka duka yang berlaku dan juga siri-siri keputusan yang diterima. Di kala ini, semua pihak seharusnya tidak menuding jari pada sesiapa, malahan koreksi dan juga muhasabah wajar dilakukan bersama-sama oleh semua demi masa depan Malaysia yang terjamin.


PRU DAN SPR

SPR seperti yang kita sedia maklum merupakan satu entiti yang menaungi sistem demokrasi berpilihanraya itu sendiri. Justeru, SPR perlulah beramal dengan etika-etika yang telah digariskan. Ia juga harus tidak mudah disogokkan oleh siapa-siapa malah jatidiri dan prinsip serta asas integriti kejap didokong oleh mereka demi sebuah pilihanraya yang adil dan telus. Namun begitu, SPR haruslah mendengar, mengambil kira dan menimbangkan tuntutan dan permintaan semua parti-parti yang bertanding asalkan ia tidak bercanggah dengan prinsip SPR. Jikalau ia baik demi pembaikian demokrasi maka ia wajar dilakukan.. Selain itu, SPR juga haruslah fokus dengan tugas dan tanggungjawab mereka. Umpamanya berusaha dengan bersungguh-sungguh untuk memastikan pengundi muda yang dapat mengundi supaya mendaftar dan seterusnya memastikan nama-nama pengundi tidak tercicir dari pengkalan data. Kes yang amat pelik banyak terjadi umpamanya seorang warga emas Malaysia yang sudah pun biasa mengundi di tempat yang sama iaitu sebuah sekolah di Bandar, Terengganu sebanyak 3 atau 4 kali akan tetapi pada PRU ini tempat pembuangan undinya bertukar ke sebuah sekolah di Endau, Johor!

PRU DAN MEDIA

Isu media tidak akan habis diperkatakan. Sama ada melingkungi tujuan dan garis etika mahupun peranannya dalam kehidupan. Dalam Pilihanraya kali ini, medium dan perantaraan media digunakan dengan semaksimum mungkin oleh parti yang bertanding. Ini termasuklah media cetak, elektronik, blog, laman sesawang dan juga bahan multimedia kreatif turut juga dihasilkan. Seperti juga halnya, media harus juga melakukan muhasabah. Penganalisa politik menyatakan antara sebab kekalahan dan juga kemenangan sesebuah parti adalah disebabkan oleh media. Kemenangan mungkin disebabkan laporan dan juga isu-isu yang menarik hati pengundi berjaya dicanai dan diwar-warkan dengan baik. Kekalahan pula mungkinlah disebabkan isu lapuk yang sering diputar-putarkan menyebabkan pengundi berasa muak dan cuak. Selain dari itu, penting untuk dicermati bahawa media haruslah tidak mengamalkan sikap berat sebelah yang keterlaluan. Isu-isu sensitif seperti isu-isu di antara agama malahan kaum tidak wajar diapi-apikan di dalam media. Janganlah kerana memenuhi tuntutan dan kepuasan pihak-pihak tertentu, masa depan dan kesejahteraan Malaysia akan tergugat. Ambillah iktibar dari sejarah!


PRU DAN PARTI

Apalah erti PRU tanpa parti yang bertanding? Selepas PRU ini, kita melihat pelbagai fenomena yang berlaku. Ada yang sedih, ada yang gembira, tidak kurang juga yang mahu melakukan muhasabah dan pembaikian. Ya, sememangnya semua parti yang bertanding haruslah melakukan post-mortem dan muhasabah. Kaji apakah faktor kemenangan dan kekalkan malah pertingkatkan! Kaji faktor kekalahan dan baikilah malah singkirkan! Teruslah berusaha untuk berjuang di jalan masing-masing yang diyakini dari hati. Penting juga pada setiap figure dan pemimpin parti masing-masing untuk membaiki kekhilafan dan akhlak diri kerana kadangkala maruah dan view masyarakat pada sesebuah parti terletak pada batang tubuh teraju utamanya. Malahan, penting juga untuk ahli-ahli dan penyokong sesebuah parti supaya tidak fanatik mebabi buta dalam memperjuangkan fahaman masing-masing. Janganlah kerana ini semua masa depan dan keamanan Malaysia yang kita cintai tergadai!


PRU DAN DEMOKRASI

MANDAT PERLU DIHORMATI OLEH SEMUA. Ini merupakan saranan Profesor Diraja Ungku Aziz sendiri, malahan merupakan saranan dan pandangan rakyat-rakyat yang faham akan sebuah makna pada kata ‘DEMOKRASI’. Justeru, pandangan beliau selaku tokoh ilmuwan dan pemikir Malaysia sangat wajar dicermati oleh semua rakyat Malaysia; sama ada pemimpin mahupun orang awam. Beliau melihat keputusan PRU yang menyaksikan kemaraan parti pembangkang sebagai pembukaan sebuah buku baru. Kata beliau, “Situasi berkenaan menunjukkan kuasa sebenar terletak di tangan masyarakat sekaligus ia harus dihormati dan difahami sebaik mungkin. Perubahan ini juga membawa maksud kita perlu melihat pelbagai kemungkinan selain menyelami kehendak masyarakat yang inginkan perubahan.” Pointnya cukup mudah. Biarkan parti yang diberi mandat menjayakan agenda masing-masing, bukannya sibuk menyerang dari pelbagai sudut kerana tidak puas hati dan demi kepentingan sendiri!


Konklusinya, suara rakyat memainkan peranan penting dalam menentukan hala tuju negara. ANDALAH RAKYAT ITU. Lebih dari itu, kita selaku umat Islam perlu bersatu demi agama dan bangsa kita. Kita melihat kesatuan DAP sehingga mampu menawan sebuah pulau. Justeru, SEDARLAH WAHAI UMAT ISLAM, BANGKITLAH DAN BERSATULAH!

Sunday, February 24, 2008

Hari Raya ini Empat Tahun Sekali

Assalamualaikum awal kalam..
Tentu antum antunna sudah dapat menanggapi hal dari tajuk ini.

Ya, Malaysia mempunyai satu hari raya yang disambut empat tahun sekali.
Amat rugi malahan sebenarnya tidak wajar jika kita selaku rakyat Malaysia tidak mengambil endah akan hal ini. Hari raya katakan... :)

Untuk memilih siapa yang terbaik tentunya bukan satu hal yang mudah. Setiap orang haruslah berfikir sedalam-dalamnya dan secermat-cermatnya kerna walau hanya dengan satu undi ia mampu pula untuk menentukan jatuh bangun negara kita, malah mampu juga mempengaruhi masa depan orang lain.

Saya sendiri tidak dapat bertanding..ops silap..tidak dapat membuang undi kerana 30/12 tahun lalu baru genap umur 21 tahun. Justeru, nama tidak ada dalam daftar pemilih. Agak terkilan juga, maklumlah..umpamanya makanan sudah di depan mata tapi tidak boleh pula untuk menikmatinya..

Apapun, saya redha sahaja. Dan Insya Allah, saya akan turut sama mengundi pada election seterusnya. Harap saya akan buat pilihan yang tepat, demi masa depan ummah!
Dan itu juga seruan saya pada rakyat Malaysia yang dicintai sekalian, khususnya rakan mahasiswa mahasiswi. Sekali lagi, VOTE FOR RIGHT SIDE.. WHO??-It's in YOUR HEAD! and apply it IN YOUR HAND!

_WASSALAM WBT_


Thursday, February 14, 2008

Sedikit Coretan Rasa Tentang Anak Anak Kita..


Salam buat semua..

Mengenangkan Adik Sharlinie dan apatah lagi adik Nurin, hati saya sebak. Ya, memang benar.

Mengenangkan mata yang bening dan wajah yang polos, hati saya keharuan. Mengingati derita dan air mata ibu, hati bergetar.. dan mengimbau wajah sugul si ayah, hati saya kesedihan.

Siapa tidak sedih kehilangan seseorang yang disayangi? Apatah lagi seseorang yang menjadi bukti cinta abadi. Dengan wajah yang comel dan keletah yang menghiburkan hati. Semalam baru ia tertawa dan hari ini dia sudah pergi.

Saya berdoa agar Adik Sharlinie ditemukan kembali Insya Allah. Malah, seluruh Malaysia juga berharap begitu. Kemuncak kesedihan dan keharuan saya bila kes adik Nurin dahulu. Ketika saya di kampung dahulu, belajar dan 'terjaga' di persekitaran asrama, saya tentunya jarang menyaksikannya dengan nyata. Maksud saya, saya hanya terbaca berita-berita tentang sesuatu, hanya di akhbar.

Ketika saya menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur, ia semakin nyata. Ini bumi yang penuh cabaran! Saat saya menunggu LRT di suatu stesen, saya terbacanya. Iklan tentang Nurin! Dan saat itu juga, hati bergetar hebat dan mata terasa panas. Ada air yang ingin mengalir. Ayat merayu pada orang ramai menggambarkan sejuta harapan ibu dan ayah. Dan kes adik Sharlinie. Bukan tidak sering saya melalui tol-tol dan diedarkan poster melalui tingkap kereta. Dan sungguh membaca tentang ayah dan ibu Sharlinie yang hampir setiap malam meronda dengan motosikal meredah kegelapan malam mencari wajah anak tersayang, sungguh hatiku gerimis!

Ya ALLAH.. selamatkan kami.. selamatkan umat Islam.. selamatkan warga Malaysia.. selamatkan bumi Malaysia. Maafkan kami dan ampunkan kami... Berikanlah yang terbaik buat kami.. Selama-lamanya..

Thursday, January 31, 2008

Jangan Perjudikan Masa Depan Ummah


Isu tentang Komponen Sastera hangat diperkatakan sekarang. Asalnya, saya mula mendengar berita ini dari seorang rakan saya kerana kebetulan saya tidak berkesempatan untuk membaca akhbar pada hari itu.

Setelah diterangkan oleh sahabat saya, saya sudah rasa tidak sedap hati. Setelah saya menyemaknya di akhbar dan internet, perasaan saya bertambah aneh. Aneh dengan ‘perancangan jangka panjang’ ini. Aneh dengan hasil ‘hasil brainstorm’ ini. Aneh dengan suatu kenyataan bahawa ‘sesingkat ini kita berfikir dalam suatu rangka untuk membina ummah dan generasi muda’.

Memang benar, hujahnya sebegitu; kerana pengisian komsasnya adalah agak berat dan menjemukan. Saya membaca ‘Di Sebalik Pulau’, juga ‘Putera Gunung Tahan’ dan ‘Terminal Tiga’, namun rasa jemu itu terkadang datang. Cuma yang membuat saya teruja sedikit adalah apabila membaca novel ‘Seteguh Karang’ dan juga ‘Julia’.

Kerana apa ya? Mungkin kerana terdapat elemen cinta di dalam novel itu. Cinta antara lelaki dan perempuan. Memang, fitrah anak muda, dan lebih-lebih lagi adik-adik di hujung bangku sekolah menangah. Rasa cinta itu mendamaikan, rasa rindu itu mengujakan dan rasa sayang itu mengindahkan. Justeru, bacaannya juga lebih santai dan otak tidak diperah-perah untuk langsung membacanya dan menghabiskannya hingga ke nokhtah akhir.

Namun, untuk mereka berandaian begitu, lantas membuat kesimpulan bahawa di dalam pembelajaran Komsas harus ada elemen sebegitu, justeru buku-buku umpamanya karya Ahadiat Akasyah dipilih untuk menggantikan apa yang kononnya dikatakan berat dan menjemukan itu adalah tidak wajar malah boleh dikatakan tidak masuk akal sama sekali.
Saya tumbuh membesar dengan buku-buku karya Ahadiat Akasyah umpamanya. Sepertinya ‘Lagenda Budak Setan’, ‘Awek Cun’ dan beberapa lagi antaranya yang saya tidak ingati, mungkin kerana memori sel otak saya sendiri yang ingin memadamnya. Di kala itu saya membacanya mungkin kerana untuk mengisi masa lapang, lagipula hobi membaca novel dan buku-buku telah disemai oleh abah semenjak saya kecil lagi. Saya dan rakan-rakan sering bertukar-tukar buku novel, sehinggalah pada suatu masa.

Suatu masa yang telah mengubah paradigma saya, iaitulah ketika saya di Tingkatan Empat dan Lima (ketika saya di Menengah Rendah, Komsas belum diperkenalkan) . Hasil pengajaran dan pembelajaran Komsas, dengan perincian yang mendalam meliputi watak dan perwatakan, nilai dan pengajaran dan sebagainya, membuat saya membuka mata bahawa sesungguhnya sesuatu novel dan karya sastera yang bermutu bukan hanya terlekat pada suatu jalur yang linear. Ia adalah suatu gedung yang memberi mileage pada pembangunan ummah.

Justeru, saya sudah meninggalkan buku-buku genre ‘santai-santai’, atau genre ‘picisan’. Biarkan saja! Biarkan anak-anak itu tumbuh dengan menjadi pemikir yang dalam. Biar mereka memikirkan tentang masalah ummat, masalah dunia sekarang, kerana sesunggunya mereka akan mewarisi dunia ini suatu masa nanti.

Mungkin benar, novel-novel Komsas patut ditukar, mungkin 5 tahun sekali; tetapi dengan novel-novel yang memberi pembangunan kendiri, bukannya yang berbentuk ringan-ringan dan suka-suka buat melepaskan kelelahan hati, kepenatan dalam memahami suatu nilai estetika karya sastera dan seni atau rasa capek dalam belajar di kelas sehari-hari. Bukan! Bukan pada Komsas, bukan pada Subjek Bahasa Malaysia (Bahasa Melayu?). Jangan jadikan ia eksperimen. Bahasa ini sudah tenat!

Konflik pemerintah dan sasterawan? Ah.. itu biasa terjadi dalam sejarah dunia. Biarkan saja. Sasterawan punyai idealisma dan fikrah tersendiri, dan mereka justeru mahu menyampaikan gagasan pemikiran itu pada masyarakat. Jika ‘tidak kena’ dengan kemahuan pemerintah ia bisa jadi celaru, jika tidak mengikut selera pihak tertentu pula, akan ada saja yang berkokok belakang. Ditambah pula dengan jarangnya apresiasi (sama ada penghargaan/pingat apatah lagi wang) yang diterima oleh sasterawan, ibaratnya menunggu bulan jatuh ke riba, maka kumpulan sasterawan ini pada pandangan saya, secara kesimpulannya adalah dapat disifatkan sebagai ‘pihak yang terdera di arus globalisasi dan hedonisasi’. Tapi tidak mengapa wahai soff sasterawan, jangan kalian luntur semangat! Yang penting kita ikhlas dalam memurnikan perjuangan. Selainnya serahkan saja pada Allah. Doakan saya agar bisa turut berkumpul bersama kalian buat memacu perjuangan melalui penulisan.

Sekarang saya meminati karya-karya dan novel Islami yang membangun peribadi. Ia luhur dan tersendiri kerana ia datang dari hati langsung masuk ke hati. Karya-karya umpama Habiburrahman El-Shirazy dan juga beberapa penulis muda Indonesia lain begitu menggugah hati. Di mana orang-orang Malaysia dalam genre sebegini??

Justeru saya berpesan lagi, jangan bunuh anak-anak muda itu dari dalam dengan menyuguhkan pemikiran picisan, pemikiran tidak kritis dan santai-santai sahaja. Dan lebih dari itu, saya tidak sanggup untuk biarkan adik-adik saya terlibat dalam hal ini, dan juga generasi-generasi masa depan yang saya sandarkan harapan tulus saya pada mereka. Jangan jadikan mereka bahan eksperimen!

Wallahu a’lam.

Wednesday, January 30, 2008

Antara MEMANUSIAKAN Rakyat & Mahasiswa


Memanusiakan rakyat seharusnya diambil cakna oleh mereka yang masih boleh mendengar, yang terang matanya dan bersih hatinya. Dalam menentukan arah penujuan bangsa, keputusan penubuhan parti mahasiswa yang diambil oleh lapisan komuniti mahasiswa wajar dipandang dan di bincang serius. Di bincang serius bukan untuk membunuh watak , di bincang serius bukan untuk diancam dan di bincang serius bukan untuk di peleceh watak mahasiswa yang penuh idealisme, tetapi di bincang serius bagi memberikan ruang yang lebih adil dan bermakna buat memanusiakan manusia. Kerana kita percaya dan yakin inilah generasi yang bakal berdiri pada ketika terbit fajar 2020.

Kita melihat, rakyat juga melihat kewajaran hasrat mahasiswa untuk menubuhkan Parti Mahasiswa Nasional (PMN). Kata-kata ancaman untuk menggunakan AUKU adalah kata-kata orang yang angkuh dan sombong. Selagi ada pihak yang memandang sebelah mata terhadap mahasiswa, selagi itu mereka buta. Buta mata mereka, pekak telinga mereka dan cacat anggota mereka. Adakah mereka tidak reti untuk mendengar? Adakah mereka tidak reti untuk melihat? Dan adakah mereka tidak reti –reti untuk berfikir?

Jangan dipandang mahasiswa sebelah mata. Di tangan mahasiswa akan ditentukan wawasan 2020 itu. Di tangan mahasiswa akan ditentukan arah tuju bangsa kita. Jika tidak masakan yang di atas begitu sibuk memantau. Merekalah generasi yang akan membina wawasan itu. Maka jangan runtuhkan mereka dengan pendekatan yang tidak membina dan busuk. Jangan runtuhkan mereka dengan menyempitkan ruang. Jangan sempitkan mereka dengan ugutan dan ancaman. Kelak nanti rosak bangsa kita! Biarkan mereka belajar, biarkan mereka rasai sendiri awalan politik itu dalam kelompok mereka. Apa salahnya untuk mereka menerjah kepada politik luar setalah sekian lama bergelumang dengan politik kampus. AUKU yang ada ibarat gari dalam rumah sendiri. Jangan gari mahasiswa kita, bebaskan mereka, nanti mereka tahu menang kalahnya dalam pilihan raya. Di saat yang di atas sekarang memandang sebelah mata, mereka sebenarnya lupa, pada terbit fajar 2020 kelak, yang ada di atas ini akan merangkak di sana penuh dengan tidak berdaya, tetapi mahasiswa akan bisa berlari pada waktu fajar itu mencerah untuk pagi 2020. Yang tutup sebelah mata maka mereka buta dan akan terhegeh-hegeh pada fajar itu menyingsing tatkala mahasiswa berupaya untuk mendepani dan melihat zaman itu. Mahasiswa perlu didamping, ajak mereka berdamping bukan untuk membodek, tapi ajak mereka berdamping dengan berikan mereka ruang buat memanusiakan diri.

Bukankah PMN itu merupakan didikan awal! Adakah perlu dibunuh platform didikan awal dengan AUKU seperti kuku kejam itu? Adakah tidak perlu tadika untuk politik? Kalau dalam politik tidak boleh kepada tadika, tutup sahaja tadika, kemas, pasti dan taksi yang ada! Apakah takut dengan tadika?apakah takut dengan yang mahu masuk tadika? Apakah level orang yang takut ini? Adakah mereka tidak pernah pergi tadika? Apakah seksyen 15 tidak punyai kontradiksinya dengan Perlembagaan? Di tambah pula para doktorat di kampus yang tidak tahu untuk mengkhabarkan kepada bapak menteri apakah keperluan sebenar mahasiswa! Kenapa takut dengan gagasan idea penubuhan Parti Mahasiswa Nasional (PMN)? Yang takut hanya yang buat dosa. Dosa ada pada bahu mereka, dosa ada pada belakang mereka dan dosa ada di kiri kanan mereka!. Kalau banyak dosa di kiri kanan kelibat sendiripun kita gerun.Apatah lagi kelibat orang lain. Kalu tidak ada dosa dan salah, berikan ruang pada mahasiswa untuk berpolitik dipencak perdana. Jangan sesekali kita kritik kerana kita takut. Tapi kita kritiklah kerana benar. Katakan Tidak pada untuk menghalang platform pendidikan awal politik terhadap mahasiswa ini. PMN adalah platformnya.

Berikan mereka ruang. Jangan miskinkan mahasiswa dengan ruang! Adakah sudah miskin dan tidak punyai apa-apa untuk yang di atas sehingga tidak sanggup untuk memberi kepada mahasiswa ruang! Mereka bukan minta wang tetapi yang diminta ialah ruang?Adakah sudah tidak cukup luas bilik di Putrajaya untuk mentamakkan seseorang bagi tidak memberikan ruang kepada mahasiswa untuk menubuhkan parti?

Jika benar PMN mengancam keselamatan negara, tangkap sahaja mereka!jangan sekadar buang universiti, masukkan mereka ke dalam ISA, sumbat mereka ke dalam! Tapi jikalau sekadar hanya tidak mahu status qou tercalar, bukalah ruang buat mahasiswa berbicara dalam platform yang lebih baik. Biarkanlah mahasiswa menubuhkan parti, biarkanlah mahasiswa bertanding dalam pilihan raya, biarlah jikalau mereka menang ada wakil mereka dalam Parlimen, tidak ada salahnya, jika mereka tidak reti-reti buat kerja, maka tahulah rakyat mahu kerjakan mereka! Maka tahulah rakyat mahu mengajar mereka maka barulah terbukti benar hujah bapak menteri yang ada sekarang.

Ini bukan gimik politik, buat teman mahasiswa, jika mahu tubuh parti pastikan agenda rakyat jadi agenda parti, jika mahu bertanding, maka jadilah calon yang dalam mimpi dan nyata memikirkan tentang soal rakyat!

Bijak bukan untuk menunjuk, berani bukan untuk bergaduh, jalannya biarkan mahasiswa menubuhkan parti dan bertanding. Buat apa mahu takut? Mahasiswa yang ada ini bakal berada pada garisan wawasan 2020 dan selepasnya. Kalau mereka terus dimiskinkan ruang, maka apa lagi yang mahu kita harapkan daripada generasi pada garisan itu. Kaya ruang mereka, kayakan minda dan jiwa mereka. Pada ketika mereka ini kaya, mereka yang lain juga akan lebih kaya dan masyarakat kita akan lebih ada penujuannya dan aturannya. Lepasan garisan 50 tahun kemerdekaan akan diisi oleh golongan mahasiswa dan anak muda yang boleh berdiri penuh iltizam dan hasrat untuk melihat bangsanya maju, makmur dan ada arahnya. Penubuhan parti mahasiswa jika dapat direalisasi akan menjadi kayu ukur iltizam dan semangat mereka untuk membentuk masyarakat. Jangan sekat ruang untuk kita sendiri mengukur iltizam mereka! Salam Perjuangan. Pemberian ruang inilah yang akan lebih memanusiakan rakyat. Ruang buat akal, jiwa, pemikiran dan akhlak mereka.

Mohd Nazree Mohd Yunus

Friday, January 25, 2008

‘Universiti Asmara’ dedah gejala seks penuntut IPT


 
Ibu bapa jauh di kampung
membuatkan penuntut, pelajar bebas bergaul hingga terjebak dalam gejala sosial

PANTAI Dalam dan Kampung Kerinchi, antara penempatan yang menjadi tumpuan penduduk Melayu di Kuala Lumpur. Hasil pembangunan pesat, kedua-dua kawasan ini dipenuhi rumah pangsa dan kondominium yang sebahagian daripadanya disewa oleh penuntut institusi pengajian tinggi (IPT).Mereka tinggal menyewa beramai-ramai dan berkongsi kenderaan ke kuliah. Oleh kerana ibu bapa jauh di kampung, mereka bebas bergaul hingga ada yang terbabas kepada gejala sosial dan moral.Masih ingat lagi insiden berasmara di tangga rumah pangsa? Di situlah kejadian ini berlaku. Malah, bukan kes itu saja, banyak lagi kes penuntut universiti berasmara di kawasan itu dilaporkan sebelum ini.Topik Universiti Asmara ini dibincangkan dalam Keluarga Di 9 (KD9) pada Rabu lalu bersama pengacara Benjy dan tetamu termasuk Pengetua Pusat Perlindungan Remaja, Kem Bina Insan (Kewaja), Yahaya Mohamed dan Ketua Biro Ikhtisas Angkatan Belia Islam Malaysia (Abim), Dr Nur Izura Udzir. Turut menjadi tamu ialah pemimpin pelajar, Mohd Zaid Mohd Idrus dari Universiti Kebangsaan Malaysia UKM).“Tak dapat tinggal di kolej atau asrama, mereka memilih untuk tinggal di Universiti Asmara!,” kata Benjy.

Kisah Zara (bukan nama sebenar) menyedarkan banyak pihak mengenai kelonggaran akhlak remaja walaupun mempunyai pencapaian akademik membanggakan.
Zara berasal dari negeri pantai timur dan mengikuti pengajian kejuruteraan, tetapi disebabkan cinta yang berkobar-kobar, sanggup menyerahkan maruah diri kepada lelaki yang dicintainya.
“Cinta kami dihalang oleh ibu bapa saya kerana mahu saya menghabiskan pengajian dahulu walaupun ibu bapa lelaki itu bersetuju saya berkahwin dengannya,” kata Zara kepada wartawan KD9, Sharifah Nur Syed Ali yang menemuinya di Rumah Kewaja.
Zara kini hamil lapan bulan hasil perhubungan intimnya dengan teman lelaki yang kini tidak dapat dihubungi lagi.
Zara berkata, mereka bebas bergaul kerana dia belajar di IPT yang jauh dari kampung halaman. Apabila ibu bapanya mengetahui nasib anak mereka, Zara dihantar ke Kewaja untuk melahirkan bayi yang kemudian akan diserahkan kepada keluarga angkat.

Di Kewaja, rumah perlindungan yang dikendalikan Yahaya dan isterinya, Ruzitah Baharum, Zara dan remaja lain yang hamil daripada perhubungan luar nikah dilatih menguruskan diri dan menjalani sesi kaunseling bagi membantu mereka kembali ke jalan yang benar serta meneruskan kehidupan selepas melahirkan anak.
Bagi Zara, pengajaran daripada episod pahit dalam hidupnya ini akan dijadikan pedoman pada masa depan.

Sementara itu, seorang lagi remaja senasib, Intan (bukan nama sebenar) hamil selepas sebulan berkenalan dengan seorang lelaki ketika dia menuntut di sebuah politeknik di utara tanah air.
“Sejak awal berkenalan lagi, dia memang banyak kali mencuba untuk melakukan hubungan seksual, tetapi saya tidak benarkan. Bagaimanapun, pada satu malam, saya tidak sedar dia memasukkan pil khayal ke dalam makanan saya.
“Dalam keadaan separuh sedar, saya mendapati dia membawa saya ke rumahnya dan apabila saya sedar keesokan harinya, semuanya sudah terlambat,” katanya ketika ditemui di Kewaja.
Yahaya berkata, sejak beroperasi pada 2003, lebih 100 penuntut wanita IPT yang hamil luar nikah datang mendapatkan perlindungan di Kewaja.
“Kemunculan remaja hamil luar nikah di rumah Kewaja boleh dikatakan ‘bermusim’. Apabila ada perayaan, misalnya, tahun baru seperti baru-baru ini, beberapa bulan akan datang datanglah mereka ini,” katanya.
Katanya, satu punca gejala ini ialah kejutan budaya penuntut yang datang dari luar bandar. Daripada persekitaran terkongkong, mereka yang mendapat kebebasan secara tiba-tiba apabila memasuki IPT dan tinggal beramai-ramai di rumah sewa, mudah dipengaruhi fenomena cinta kampus.
Apabila terlanjur, ramai yang memilih jalan mudah dengan menggugurkan anak secara haram atau membuang bayi.
Selain mendedahkan gejala ini, KD9 mengupas isu kekosongan jiwa remaja yang tiada pengisian positif ketika mereka menuntut di IPT.
Ini berbeza dengan era 80-an yang mana ramai anak muda dipacu oleh perjuangan dan ideologi menerusi pertubuhan dan persatuan.
“Anak muda kini seolah-olah tiada perjuangan, tiada haluan. Sebab itu ramai lebih suka merempit dan terbabit dengan gejala moral yang membimbangkan.
-adapted from Berita Harian-
__________________________________________________________
Saya kira dengan merujuk kepada kawasan Pantai Dalam dan Kampung Kerinci, memberi signal bahawa varsiti kesayangan saya turut sama terkena tempiasnya. Saya kira ini adalah satu sahutan dan cabaran kepada semua mahasiswa Uni Malaya bahawa kita bukanlah seperti apa yang dicanangkan. Buktikan kita cukup matang dan bijak dalam mengatur tindakan!
Ini saya kira satu cabaran khususnya kepada GERAKAN MAHASISWI dalam mengizzahkan kembali suasana khususnya UMAT ISLAM yang banyak leka dan telah jauh ditinggalkan.
LET THE UMMAH RISE AGAIN.
Salam Perjuangan Fisabilillah.

Tuesday, January 22, 2008

KETIKA CINTA BERTASBIH Ep II


Salam buat semua, diharapkan sihat sentiasa. Semester baru bagi pengajian di Universiti sudah mula hampir sebulan yang lalu. Sem ni nampaknya cabaran makin banyak, dengan subjek-subjek yang agak tough, lab about 3 hours etc.. Harap Allah permudahkan perjalanan hidup hambanya yang dhaif ini, dan juga hidup teman-teman sekalian.

Nampaknya buku Ketika Cinta Bertasbih Dua sudah mampir. Alhamdulillah. Agak lama juga kutunggu. Kerana ingin melihat perkembangan dalam cerita tersebut. Mungkin ada orang menyifatkan bahawa hobi membaca novel membuang masa (khususnya orang lelaki (muslimin) yang menyatakan bahawa orang perempuan ni kuat membaca novel dan tidak idealis, tidak berfakta dan sebagainya! Tapi yang hairannya, bila mahu mendapatkan sumbangan artikel atau pengarangan sesuatu makalah, surat dan sebagainya, kaum muslimat juga yang dicari!

Apapun, jujur kuakui, minat membaca novel ini memberikan banyak perkara positif buat diriku. Hanya orang yang tahu sahaja memahaminya. Kerna novel2 dakwah seumpamanya memberi banyak mileage kepada Islam itu sendiri. Setiap orang berperanan dalam masyarakat, setiap orang menyumbang pada masyarakat. Pemidato dengan pidatonya yang hebat dan mengesankan jiwa, sang pendakwah dengan dakwahnya yang kencang, sang penyair dengan syairnya yang membekas di hati, si penulis dengan warisan kalamnya yang bermanfaat dan tak lekang dek zaman, sang pelukis dengan kartun dan lukisan seninya yang menggetarkan sanubari dan sebagainya. Justeru, jangan sesekali perkecilkan seseorang, kerana setiap orang berperanan besar khususnya dalam perjuangan mengizzahkan kembali Islam itu sendiri. Yang harus dicermati seseungguhnya adalah ADAKAH DALAM USAHA KITA ITU, IKHLAS ITU HADIR??

Saya baru membelinya tadi semestinya di Akademi saya, dan belum sempat membacanya. Mungkin masa yang diperlukan agak lama, kerana bak kata Kang Abik dalam ‘Ayat-Ayat Cinta’, ADAKAH SEGALA KEINGINAN ITU HARUS DIPENUHI? Sebetulnya saya mempunyai beberapa agenda yang harus disiapkan, sesuai dengan tahun baru masihi, tahun hijrah yang baru, semester baru, rumah sewa baru?? (^^,) dan beberapa hal lain yang membutuhkan tenaga dan kekuatan serta pengorbanan sebanyak 110%! Ya ALLAH, arju minka quwwataka! Wa ianayatuka! Wamaghfiratuka..Abadan Abada.. Birahmatika Ya Arhamarrahimin...