Friday, September 28, 2007

KETIKA CINTA BERTASBIH


Salam buat semua warga dunia. Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.Moga harimu hari ini penuh dengan cinta.. Cinta pada Khaliq yang amat mencintaimu,pada Rasulullah S.A.W yang merinduimu, pada ayah bunda yang amat menyayangimu..pada guru-guru dan pensyarah yang banyak bakti padamu, teman-teman yang setia padamu..dan pada alam buana yang siap menerima kehadiranmu...dan biarkan rasa cinta itu bertasbih dalam hatimu...sanubarimu dan jiwamu..Agar rasa cinta itu menguatkan jiwamu..sebagaimana tasbih meneguhkan hati-hati insan yang beriman..

Usai membaca buku karya Habiburrahman El-Shirazy @ Kang Abik, membuat saya bermonolog panjang.Ceritanya begitu menyentuh hati dan perasaan..banyak membuatkan kita berfikir akan makna kehidupan yang fana ini.

Kalau dahulu saya hanya fahami secara retorik bahawa CINTA ITU TIDAK SEMESTINYA BERSATU..kini saya mula mendapat gambaran sebenar pada makna sebuah kehidupan..Umpama hal yang berlaku antara akhi Fadzil dan ukhti Tiara..Sampai sempat saya meletakkan diri saya pada keadaan itu.. sungguh tidak tertanggung rasanya..Namun itulah yang dinamakan aturan Allah..Dia Maha Tahu apa yang terbaik buat umatNya, jua hikmah yang terselindung..yang tentu saja manusia lemah seperti kita tidak bisa mengetahui rahsianya

Saya juga menjadi insaf..bahawa kekuasaan dan kehendak Allah itu lebih cepat dari segalanya..Walau dengan seribu tahun perancangan malah penelitian segala..Seperti yang terjadi pada akhi Furqan.. ana malah sempat menangis mengenangkan nasibnya..Dan membayangkan jika hal seperti ini tertimpa pada diri mahupun saudara serta teman terdekat..Wal 'iya zubillah...

Dan saya jadi semakin faham..pada erti dan makna pada sebuah gelaran yang bernama 'solehah'..Sungguh ia maha suci dan agung untuk dibahaskan..Selama ini tertutur di bibir-bibir kita (semoga ia menjadi realiti)Namun perlu sekali dicermati, bahawa ia bukan sekadar di bibir..Sungguh pengaplikasiannya maha qudus; penuh dengan mujahadah.. thabat..tawakkal..ukhuwwah..mahabbah...Ia terlontar pada peribadi-peribadi yang bersinar..umpama Anna Althafunnisa'..Cut Mala...Masyitah..Sungguh saya ingin jadi seperti mereka..Doakan saya ea! (",)

Dan peribadi umpama Kang Khairul Azzam, tentu sekali tidak mudah untuk ditemui.Dengan gigih berusaha untuk memperbaiki kehidupan ke arah yang lebih baik.Malah teguh dan berhati waja.Sifat amanah dan tanggungjawab begitu menebal.Malah penuh pula dengan ilmu dan hikmah..Benar, bukan ini yang dicari pada sebuah peribadi bernama 'soleh'..Bukan harta bertimbun yang bisa dipersembahkan di depan mata, senang membuatkan kita jadi alpa ..Bukan juga pangkat dan gelaran-gelaran kedoktoran, mudah membuat diri menghitung kebanggaan..

Pada hati yang teguh.. dalam bermujahadah melawan hawa nafsu dan ajakan kejahatan..Sedang Allah menghitung segala air mata dan keringat yang mengalir..Wahai hati, tetapkanlah..tetapkanlah.. jangan mudah nanar..Ini cubaan hati buat hambaNya yang beriman..Teguhkanlah..teguhkanlah..Serasa air mata turut tumpah bersama air mata akhi Hafez ke atas mushaf yang dibacanya..Sedaya upaya menolak bayangan dan igauan serta ingatan yang nyata-nyatanya dari Syaitan dan nafsu..Dan diri menghitung.. pernahkah hal seumpama ini berlaku pada diriku?Sedang hati tak bisa berbohong..sungguh aku pernah merasainya..Wahai insan-insan, sucikanlah hatimu.. sabarlah!

Saya sempat menghantar e-mail pada kang abik, dan ternyata beliau membalasnya agak cepat. Syukran akhi!Saya berharap suatu hari nanti saya bisa jadi sperti kang abik.Jujur ku akui, di Malaysia kurang sekali novel-nevel berunsur dakwah dan cinta islamik.Yang ada cinta-cinta penuh fantasi.. hawa nafsu dan tidak syar'ii..Moga saya antara soff yang mengubah fenomena ini.Dan mampu pula menggegarkan dunia penulisan.. Amin.

Salam Cinta Yang Bertasbih,
Mawar_Mujaheedah

Thursday, September 20, 2007

FALSAFAH SAYA MENGENAI FENOMENA BLOGGING



Assalamualaikum permulaan kalam, moga semuanya sihat sejahtera dalam lindungan Ilahi. Dan semoga bulan Ramadhan mu berhasil dijalani dengan baik sehingga penghujungnya, Insya Allah.

Dewasa ini, fenomena blog tumbuh bagai satu deru angin yang datang menerpa. Biar apa pun tujuannya; ada yang sekadar suka-suka, ada yang ingin menyalurkan pemikiran sendiri, untuk tujuan dakwah dan peringatan, ada yang digunakan untuk menjana pendapatan, mencari kenalan, malah menyediakan perkhidmatan tertentu, dan ada juga yang dihasilkan buat mencurah idea kritis dalam bidang penulisan dan perkongsian pintar sesama insan. Biar apa pun ia, apa yang penting di sini ialah para blogger merasa gembira dan mendapat makna diri pada sebuah perkongsian dan persembahan maya ini. Jatidiri merasa utuh dan melodi hati seolah-olah didengari dan dirasai oleh para pengunjung blog kita.

Blog oh blog... di mana-mana orang bercakap mengenai blog, semua orang ingin mempunyai blog sendiri, alangkah gembira dan seronoknya dapat menyalurkan pemikiran ke dalam satu jaringan yang dapat dibaca oleh warga dunia. Tidak kiralah orang ternama seumpama wakil rakyat dan sasterawan, membawa kepada pekerja dan peniaga, lontaran suara keramat mahasiswa dan tidak dilupakan adik-adik kita yang masih di bangku sekolah.

Benar, 1001 makna tersimpul pada suatu aktiviti seumpama blogging ini. Ini belum dikira dengan idea yang dicurahkan buat menumbuhkan satu wacana pemikiran untuk perkongsian pintar bersama malah terkadang mampu mencipta reformasi, begitu pun juga dengan hadaf buat memberi peringatan dan info bermanfaat kepada insan pelayar yang dahagakan ilmu, dan juga peningkatan nilai tambah diri dengan pengasahan skill menulis serta pelontaran idea melalui penulisan.

Ironinya juga, sudah menjadi aturan alam bahawa terdapat pro dan kontra bagi sesuatu isu yang dibahaskan apatah lagi ia melibatkan suatu hal seumpama teknologi moden dan terkini. Ini berlaku kerna justeru ada insan yang tega-tega menggunakan blog buat menipu insan ramai, malah menggunakannya buat menyebar fahaman songsang yang jelas salah. Dan ada juga yang menghembus api fitnah dan kutukan kepada pihak lawan yang tidak disenangi, cacian, umpatan, sentimen, sinis, sadis dan hal seumpamanya; menjadikan alam maya yang polos berubah warna kelabu.

Pada hemat saya, jika ingin mewacanakan hasil pemikiran dan mengasah skill menulis; usahlah terlalu banyak meng‘copy’ and ‘paste’. Jika ingin menjana pendapatan; jauhilah apa yang difatwakan haram malah menipu pula. Seandainya ingin melagukan melodi hati dan berkongsi hidup sehari-hari; usahlah terlalu detail, kerna hak privacy dan peristiwa tertentu semestinya juga hanya perlu dikongsi dengan pihak-pihak ‘tertentu’ sahaja. Jikalau bunyinya sudah terlalu mesra dan mudah, bimbang tiada lagi momen istimewa yang cukup manis untuk dikongsi hanya dengan orang yang ‘istimewa’ pula. Sekira-kira pula untuk mencari kenalan; binalah ukhuwwah fillah, suatu jaringan buat membina ketumbukan angkatan pemuda-pemudi Islam yang ikhlas dalam perjuangan. Jikalau gemar berkarya pula; usahalah agar suatu masa nanti bisa pula menzahirkan ia bukan setakat di medan maya, malah mampu membina suatu karya artifak agung buat membangun jiwa dan merubah anak bangsa ke arah kebaikan. Dan sekiranya menyediakan perkhidmatan; hamparkanlah perkhidmatan yang baik-baik sahaja, buat memberi kebaikan dan manfaat buat warga insan.

Sekian dulu untuk kali ini. Ikhlaskan niat dalam berblogging. Galilah hikmah pada suatu jalur bernama teknologi, dan usahakan ia untuk kebaikan ummah. Justeru itu, segala yang diwacanakan ditujukan kembali pada diri sendiri yang hina dan dhaif ini.

Wassalam wbt.
Salam mawaddah wa mahabbah!
Selamat berblogging dari Syahadah (",)