Sunday, February 27, 2011

Thursday, February 24, 2011

TOO SERIOUS TOO SOON...............................


I wonder where you are
I wonder what you're thinking of tonight
I wonder
Maybe you're alone
Maybe you've been crying just like me
I wonder

I don't know why I lost your touch
Maybe I wanted to be loved too much


Too serious too soon
I wanted you to love me
I wanted to be there for you, like no-one else before
Too serious too soon
I wanted you to love me
It's been a rainy afternoon
And now I'm staring at the moon, thinking
We got too serious too soon


I told you every day
I told you every night in every way
I love you
Maybe you've got scared
Maybe I had nothing else to say
But I love you

So baby, now my life's a mess
'Cause I couldn't love you any less


Too serious too soon
I wanted you to love me
I wanted to be there for you, like no-one else before
Too serious too soon
I wanted you to love me
It's been a rainy afternoon
And now I'm staring at the moon, thinking
We got too serious too soon

Too soon...

It's not right, it's not fair
Missing you, baby, cuts like a knife
What if you were the love of my life??

Too serious too soon
I wanted you to love me
I wanted to be there for you, like no-one else before
Too serious too soon
I wanted you to love me
We got too serious too soon
I wanted to be there for you, like no-one else before
Too serious too soon
I wanted you to love me
It's been a rainy afternoon
And now I'm staring at the moon, thinking
We got too serious too soon.....


Feel like singing... (~ ̄▽ ̄)~
feel like crying... (╥_╥) 
feel like smiling... (✿◠‿◠)


I like this song since I'm in Form 4 =)
Sekarang ini baru dapat di'fahami'... =P

Rabbuna Yassir....

 
 Share This Post =)

Sunday, February 20, 2011

LONG LIVE EGYPT ! THANKS SO MUCH TO MAKE US 'LIVE' AGAIN! =)


Long Live Egypt - تحيا مصر

(Egypt's Revolution Song - أغنية الثورة المصرية)




Perkongsian dari Wall Facebook saya:

Ada yang berkata:
"Untuk memahami apa yang berlaku sekarang di negara Arab adalah lebih baik kita merujuk semula ucapan dasar salah seorang konspirator antarabangsa, Zbigniew Brzezinski pada Mei 2010.
Dia merupakan ahli lembaga pengarah bagi CFR.
 Dari segi ini, CFR telah berjaya dalam misinya memastikan agen-agennya tetap menguasai kerajaan Mesir bukannya ahli-ahli Ikhwan walaupun dengan cara menjatuhkan maruah agen lamanya iaitu Hosni Mubarak. langkah mewujudkan kebangkitan rakyat lebih awal adalah taktik ampuh bagi menyekat penguasaan Ikhwan secara adil. Atau setidak-tidaknya memastikan pentadbiran baru kerajaan Mesir dipenuhi agen-agen asing
yang menyamar..."

Balas seorang lagi:
"..Kebangkitan rakyat di Mesir tidak semestinya perlu difahami dengan melihat agenda para konspirasi antarabangsa semata-mata.Kebangkitan rakyat menentang pemimpin yang zalim adalah suatu yang perlu.Malah blogger2 yang kononnya mendedahkan konspirasi barat tidak semuanya betul malah ada yang tersasah kerana tidak melihat dari aspek yang lain.Amerika dan Israel tetap akan terus menerus akan cuba memastikan pimpinan baru Mesir adalah golongan yang tunduk pada Amerika dan Israel namun Amerika dan Israel lupa bahawa ramai rakyat Mesir juga sedar dan ketahui pimpinan yang menjadi talibarut Amerika dan Israel.Contoh HM mengistiharkan memberikan kuasa pentadbiran kepada Osman namun rakyat Mesir menolak kerana tahu bahawa Osman juga talibarut Amerika dan Israel,kemudiannya 3 hari sebelum HM meletakkan jawatan HM dan Osman ingin mengadakan rundingan dengan pembangkang di Mesir namun rakyat Mesir memilih Ikhwanul Muslimin sebagai "orang tengah" di dalam rundingan kerana rakyat Mesir ketahui bahawa terdapat beberapa orang di dalam parti pembangkang juga merupakan talibarut Amerika dan Syarikat.Namun akhirnya perbincangan di batalkan Ikhwanul Muslimin kerana HM dan Osman tidak menepati kemahuan rakyat Mesir.

Apa yang dilihat dibeberapa blogger banyak menyatakan kononnya kebangkitan rakyat Mesir menentang HM adalah konspirasi Amerika dan Israel,bagi saya itu adalah penyataan yang tidak adil kerana kebangkitan tersebut hak milik rakyat dan kebangkitan tersebut merupakan kesan kesedaran rakyat bahawa pemimpinnya yang zalim tersebut yang menjadi talibarut musuh Islam dan telah menindas rakyat.Malah jika ditanya mengapa rakyat Mesir semakin ramai menuntut HM meletak jawatan maka kerana akan berkata berkaitan pintu Rafah.ini menunjukkan di sebalik konspirasi Barat terdapat kecacatan dan ditentang oleh rakyat.Dan jika diperhatikan bahawa kebangkitan rakyat menentang pemimpin yang zalim di akhir zaman adalah janji Allah yang terdapat di al quran dan hadith.malah suatu saat kebangkitan itu akan berlaku diseluruh dunia dan pemimpin yang zalim tersebut tidak mampu menghalang kebangkitan tersebut.maka kebangkitan perlu wujud dan diteruskan tetapi pelaksanaan dan cara perlu disusun rapi.

Talibarut Amerika dan Israel tidak diterima oleh rakyat Mesir namun Amerika dan Israel mungkin akan menggunakan pilihanraya sebagai medium mereka dengan mengadakan pilihanraya yang tidak adil dan memihak kepada mereka,namun seandai itu berlaku maka demontrasi besar-besaran mungkin berlaku lagi.Kebangkitan rakyat itu perlu namun cara dan pelaksanaan perlu lebih tersusun untuk memastikan "musuh di dalam selimut" tidak dipilih menjadi pemimpin.

Pendedahan konspirasi tidak semuanya fakta kerana kebanyakkannya

adalah persepsi oleh blogger itu sendiri
Wallahua'lam..."

Balas saya:
"..Subhaanallah..! Ya, saya memang tidak peduli sama konspirasi Amerika Atau Yahudi kerana BUKAN MEREKA YANG MEMEGANG TAKDIR DUNIA!! Selamanya mereka akan terhina. Mereka membuat makar dan rancangan jahat dan Allah juga merancang!
Dan Allah lah sebaik2 perancang!! Takbir!.."


LONG LIVE TUNIS, LONG LIVE EGYPT,
LONG LIVE PALESTINE,  
LONG LIVE MUSLIM UNITY ALL OVER THE WORLD,
LONG LIVE MALAYSIA, LONG LIVE UM!

 !! ثورة حتى النصر 
!! تحيا وحدة المسلمين

 
 Share This Post =)

RUH JIHAD YANG BERTEBARAN MENYAPA JIWA-JIWA YANG HIDUP !!



Dr Al Qaradawi Leads Friday Mass

Prayer on Tahrir Square


"More than two millions Egyptian citizens have performed the Friday Mass Prayer in Tahrir Square in central Cairo and the surrounding streets with Reverend Sheikh Dr. Yusuf Al Qaradawi leading the delivering the Friday sermon to celebrate the victory of the January 25th revolution which toppled former Egyptian President Hosni Mubarak''s Regime. In his sermon , Dr. Qaradawi said today is the day of all sons of Egypt, muslims and coptics and called for renaming the Tahrir Square which witnessed the outburst and success of the revolution to the Square of the martyrs of the January 25th revolution. ''Such a revolution was not a routine or regular revolution , but it was an educational and inspiring one to the whole world , said dr. Al Qaradawi emphasizing meantime that the Egyptian youths scored victory not only on the former regime but against injustice , theft, looting , selfishness, corruption and favoritism''
-------------------------------------------------------------------------------------------------

Allahuakbar! Inilah dia kejayaan besar rakyat Mesir! Selain menggulingkan pemerintahan Rejim Hosni Mubarak, akhirnya mereka dapat berimamkan Prof Dr Yusuf Qadhawi untuk Solat Jumaat di Dataran Tahrir pada Jumaat lepas. Ulama yang telah dibuang dari Mesir 30 tahun lepas pulang semula ke Mesir....!

Oh Tuhan...sungguh hati saya, mata saya menangis tidak berhenti2 melihat video ini.... Terasa kerdil segala perjuangan kita selama ini dibandingkan dengan mereka...baru diuji sedikit kita sudah ingin goyah..merasa lemah sendi-sendi, hati dan perasaan diri....

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan ‘kami telah beriman’ sedangkan mereka belum lagi diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah SWT mengetahui orang yang benar dan dan orang yang dusta.”
(Surah al-Ankabut, ayat 2-3)

........Allahumma unsur al-Islam wal muslimin...walmujaahidiin...Fi kulli makan fi kulli zaman birahmatika ya arham Ar-Raahimin......  ='/
Terasa ruh-ruh jihad bertebaran di Tahrir Square, terbang menyapa jiwa-jiwa mukmin di seluruh dunia.
Oh dunia..! Inilah yang Yahudi dan Kafir Laknatullah paling takuti..!
Subhaanallah......! Walhamdulillah.. Allahu Akbar! 3x
Teruskan perjuangan kita...!

Ya Allah bantulah kami dalam mendaulatkan Islam di bumi Malaysia dan juga bumi Universiti Malaya, di tempat kerja kami, di kalangan saudara, keluarga dan sahabat-sahabat kami, Insya Allah.. Dan khususnya di dalam jiwa-jiwa dan ruh kami..... 
Takbir! 3x

=')


 Share This Post =)

Saturday, February 19, 2011

[CERPEN] MENUNGGU DI SAYUP RINDU (Part I)



Abah dan emak menghantar Wardah menaiki bas Mahligai. Mencium tangan abah, memeluk sekilas, lalu mencium tangan ibu. Lama… lalu berpelukan. Juga lama sekali.. kemudian mencium pipi emak. Wardah melambai dari atas bas dengan hati yang tidak mampu terlukiskan... dan abah serta emak sepertinya menghantarkan dia pergi dengan suatu pandangan yang akhir-akhir ini dilihat makin sayu, seolah-olah diraut dengan penuh harapan dan disulam dengan sejuta kepercayaan yang nyatanya makin berbeda dari dahulu…

“Pagi ni Cikgu Li sahabat baik abah, yang sama-sama berusrah dan bergerakerja dakwah sewaktu di maktab dahulu sudah meninggal dunia.. Rebah di sekolahnya di pedalaman Pahang. Allahuakbar.. Kerna perjuangannya beliau selalu dipindah-randahkan.. Namun tidak pernah berhenti berjuang. Padahal walimah anak perempuan pertamannya bakal berlangsung kira-kira sebulan lebih lagi.. Innalillah.....”

SMS itu masuk di inbox Handphone MyIman nya waktu dia usai saja mengajar kelas Tutorial Ulum Al-Qur’an di pijar jam 2, di suatu petang Isnin.

“Innalillah..... Cikgu Rosli yang baik itu... yang dari kecil lagi aku sering singgah ke rumahnya bersama keluarga... Innalillah.. Oh apa kak Hidayah sudah mahu berkahwin..? Alhamdulillah... Tapi...hmm..Qaddarallah...Wa Maa Syaa' Fa'ala...” lalu Wardah bergegas naik ke Jabatannya untuk menunaikan solat Zuhur. Butir-butir anak tangga dibilang dengan Tasbih, Tahmid dan Takbir yang berulang-ulang, buat menguatkan fizikalnya yang keletihan. 

"Falsafah puasa adalah mengosongkan perut untuk mengenyangkan jiwa..." Begitu pesanan dari Buku Syarah Hadith 40 Imam Nawawi itu, yang berlegar-legar di mindanya, tambah menguatkan semangat di dalam jiwanya di sebalik fizikalnya yang sedikit keletihan.

Dia mengangkat takbir dengan perasaan yang bercampur baur. Namun sedaya-dayanya dia cuba membuangnya ke dada langit. Ada perasaan sayu tentang kematian Cikgu Li yang sudah dianggap seperti ayah sendiri.. ada perasaan kecewa tentang kelemahan dan kekhilafan dalam menyampaikan ilmu kepada mahasiswa-mahasiswi nya.. ada kecamuk rasa tentang urusan disertasi sarjananya yang masih samar-samar.. Ah..rupanya ada juga resah tentang akhi itu... Akhi yang entah siapa-siapa..? Lalu air matanya tumpah juga pada senandung cinta dalam solatnya di ribaan Ilahi. Usai solat, Wardah mengambil senaskhah Al-Qur’an di atas meja kerjanya, membelek ke halaman Surah Yaasin, lantas membacanya perlahan-lahan. Air mata bertakung tak tertahankan lagi.. tertitis ke atas mushaf, mencuba menahan esak tangis bimbang didengari Ustazah dan rakan sepejabat.. “Malam ini ingin bangun qiam.. Ingin menangis sepuasnya Ya Allah.. bantulah hamba..Izinkan hamba...”

Pukul 3.30 pagi Wardah terbangun dengan sendiri walaupun alarm tidak pun dipasang. Itu kebiasannya semenjak dia mula mengenal remaja, dan apa itu solat malam serta kemanisan iman..
“Semoga saya dibangunkan oleh Mu dengan bantuan Malaikat.. Alhamdulillah Ya Allah.. Alhamdulillahi llazi ahyaana ba’da maa amaatana wailahinnusyur.. .”

Dia jadi teringat pada suatu pesanan yang dibacanya sewaktu dia blog-walking, suatu hobinya sejak sekian lama. Ia merupakan suatu pesanan ikhlas dari alim ulama',
“Kalau kita terjaga di tengah-tengah malam itu, ia sebenarnya satu anugerah dari Allah. Allah kirimkan malaikatNya mengejutkan kita supaya kita bangun beribadah kepada Allah. Sebagai tanda terima kasih kerana mengejutkan kita, paling malas pun, mintalah apa-apa (berdoa) walau sedikit (meskipun kita masih di tempat tidur) kepada Allah, kemudian tidurlah. Kalau kita sedar, kemudian kita terus sambung tidur tanpa ucapkan apa-apa (contoh beristighfar, bertahmid dan sebagainya), kemudian malam kedua dan malam ketiga pun begitu juga, kita bimbang (kalau) malaikat tidak akan datang lagi mengejutkan kita."
Allahuakbar…! Dia akan selalu ingat pesan itu. Selagi hayat dikandung badan Insya Allah.. Wardah lalu tangkas bangun seperti seorang Serikandi Agama, membaca Taawudz, menghalau lari syaitan dan nafsu dalam diri lantas mengatur langkah dalam sedikit kepeningan menuju ke bilik air di rumah sewanya yang terletak di belakang universiti tempat dia menadah ilmu. Sedikit kepeningan kerana pulang dari mesyuarat Parti pada jam 11.30 malam, lantas menyambung lagi dengan menanda kertas-kertas esei mahasiswa nya dan hanya memejamkan mata sekitar jam 1.30 pagi.

Namun, dia harus bangun juga..! Teringat pada tazkirah ringkas sebelum menutup mesyuarat tadi, Ustaz Ibrahim mengingatkan..
"Lazimilah amalan sunat kerna orang yang sering istiqomah dalam amalan sunat jarang tertinggal amalan yang wajib, malah membaguskannya lagi. Orang yang tidak melakukan amalan sunat mudah sekali tertinggal perkara wajib. Dan jauhilah perkara syubhah kerana orang yang melazimi perkara syubhah mudah sekali terjatuh ke dalam perkara yang haram.." 

Ya, pesan Nabi belahan jiwanya, "Ahabba `amala ilallahi `azzawajalla adwamuhu wain qalla..", bahawa Amalan yang disukai Allah ialah yang dibuat secara istiqamah sekalipun sedikit.
Lalu di hening pagi itu, Wardah merasa tidak kuat untuk lama-lama berdiri. Astaghfirullah... lalu dia bangun menyempurnakan solat tahajud dan istikharah sahaja, lantas berdoa dengan doa ini.
  
"...Ya Allah Sang Penggenggam Ruh-Ruh..
Saya memohonkan petunjuk yang baik menurut pengetahuanMu...

Dan memohonkan kekuatan dengan kekuasaanMu...
Juga saya memohonkan karuniaMu yang besar...
Sebab sesungguhnya hanya Engkaulah Yang Maha Berkuasa sedang saya ini lemah tak berupaya...
Engkau Maha Mengetahui dan saya ini tidak mengetahui apa-apa pun...
Dan Engkaulah Yang Paling Mengetahui akan segala perkara yang ghaib...
Ya Allah.....

..Ya Allah Sang Pemilik jiwa-jiwa....
Jikalau di dalam ilmuMu bahawa urusan saya ini...
Baik untuk saya dalam agama saya, kehidupan saya serta segala akibat dan kesudahan urusan saya..
Buat masa kini dan masa akan datang...
Maka takdirkanlah urusan itu untuk saya dan mudahkanlah ia untuk sampai kepada saya...
Serta berikanlah berkah kepada saya di dalamnya....

..Ya Allah Sang Peneguh Hati...  
Sebaliknya jikalau di dalam ilmuMu bahawa urusan ini buruk untuk saya..
Dalam agama saya, kehidupan saya serta akibat dan kesudahan urusan saya..
Buat masa kini dan masa akan datang..
Maka jauhkanlah ia dari saya dan jauhkanlah saya daripada ia..
Serta takdirkanlah untuk saya yang baik-baik saja di mana saja adanya...
Kemudian redhakanlah hati saya dengan takdirMu itu...
Sesungguhnya Engkau Ya Allah Maha Berkuasa atas setiap sesuatu....."
...Ya Allah.....!”

Dan Wardah cuba memejamkan kembali matanya sebelum menanti Subuh. Zikir-zikir masih dilagukan perlahan. Ia lalu termanifestasi dengan linangan air mata. Ya..! Air mata yang merupakan teman setia seorang perempuan..! Walau setabah dan setegar mana pun dia pada luarannya. Semoga air mata yang mengalir setia dan ikhlas kepada Tuhan ini akan dipulangkan kembali di akhirat kelak.. buat menyiram sengsaranya api neraka, atau menyuburkan taman-taman serta mahligai di Jannah Ilahi... Dan semoga air mata yang mengalir lemah di hadapan Tuhan ini akan menguatkan dia di sisi manusia di esok harinya.. Allahuakbar.....

bersambung..


 Share This Post =)

Thursday, February 17, 2011

IN EVERY TEAR... HE'S ALWAYS THERE....


 ©  My Pearl with Mr Octopus =) ©

I always know that Allah is always there for me..
    I always want to believe that..
       I always want to live by that feeling..
            I always want to struggle for it..
                 I always craving for it..
                       I always crazy for it..


Cause living without His love will cause me sickness
      Cause living without His love will cause me craziness
          Cause living without His love will leave me hopeless
              Cause living without His love will leave me helpless…

Subhanallah, tepat nya pada 7 Februari 2011 lalu, My Pearl sudah rasminya keluar ke jalanan dari Garaj Perodua Petaling Jaya..
My Pearl © = WUV 9057 (1957 is My Country's Independent Year)
Semoga saya tidak mencintainya melebihi Allah dan Rasul dan perjuangan Islam... 

Allahuakbar.. Mana mungkin saya tidak berterima kasih pada Allah atas anugerah ini, anugerah yang membantu saya dalam kehidupan sementara ini dalam meneruskan perjuangan Ila Rabbi…
Yang setakat ini, paling mahal harganya selepas My Pocket Doralin Acer 2930 (walaupun Pearl masih loan a.k.a hutang =P)
Kerna dengan Pearl saya tidak lagi kebasahan dalam hujan..
Setelah saya pernah keharuan dalam hujan lebat di bawah pokok entah di mana-mana..
Kerna dengan Pearl saya bisa keluar di malam hari menjemput sahabat dari Terminal Bas..
Setelah saya sering menyusahkan sahabat datang menjemput saya..
Kerna dengan Pearl saya bisa menumpangkan ustazah, sahabat dan adik-adik..
Menghantarnya ke mana-mana yang termampu..
Kerna dengan Pearl saya bisa ke wacana, kuliah dan seminar yang agak jauh..
Tanpa perlu menyusahkan atau menumpang siapa-siapa..
Kerna dengan Pearl saya bisa membeli barang-barang mingguan rumah..
Tanpa perlu menyusahkan orang yang sama..
Kerna dengan Pearl saya bisa pulang ke kampung atau menghantar adik Hakim ke KLIA..
Setelah saya sering kecewa dan sedih sekali dengan diri kerna tidak pernah mampu menghantarnya..
Kerna dengan Pearl...saya ingin menjemput redha Nya...!

Subhaanallah…baru saya berkira-kira mahu memiliki cuma, Allah sudah anugerahkan saya..
Dan selepas mengambil keputusan ini, rezeki dariNya terus turun mencurah-curah, melebihi harga bulanan Pearl yang saya perlu bayar setiap bulan...! Allahuakbar... Alhamdulillah...

Kerna memang benar… Dia selalu membentang Tangan, memberikan dan menganugerahkan kita, tanpa sempat kita meminta..! Kerna berjalan kita menujuNya.. berlari Dia menuju kita..

Ya…! Kadang-kadang saya akui, mungkinkah segala kemudahan dan kesenangan serta kemurahan rezeki ini adalah istidraj dariNya…? Jadi-jadi sungguh amat takut memikirkannya.. Astaghfirullah...

Kerna banyaknya mazmumah dan dosa serta maksiat membuatkan diri ini jadi terkesima..
Dia Maha Pemurah, Maha Pemudah, Maha Pengurnia sedang kita ini masih lagi begini...

Ibadah yang biasa-biasa..Perjuangan fisabilillah yang masih dipaksa-paksa..Cinta dan rindu padaNya yang masih belum meluar biasa..

Sampai-sampai selepas saya lulus lesen P kira-kira sebulan lebih yang lepas..
Walaupun hanya pada kali pertama mengambilnya..
Di bandar besar di Petaling Jaya..
Dengan waktu ujian JPJ di waktu lunch hour yang sungguh sesak..
Alhamdulillah saya lulus..!

Sampai balik ke rumah sewa..
Selepas sujud syukur..
Duduk berteleku..
Merenung panjang..
Jauh ke dalam diri..
Tiba-tiba kurasakan ruang dimensi sangat asing..
Sangat menekan jiwa...
Allah.....! Ternyata semua yang kuminta dipermudahkan...!

Amal Jama'ie dan Ijtima'ie yang terus-terusan datang walau kadangkala lemah dan malas menguasai..?
Rezeki penulisan yang memungkinkan saya mengambil lesen kereta..?
Siri-siri RA yang memampukan saya menyara hidup dan memberi pada keluarga selepas pening graduasi ..?
Biasiswa SBUM yang menjadi pendapatan tetap saya...?
Menyambung pelajaran di bidang mana yang sebelumnya sangat-sangat menekan jiwa bila difikirkan..?
Al-Qur’an dan Hadith yang menjadi buah hati saya..?
Pengkhususan Al-Qur’an dan Sains yang menjadi kecintaan saya..?
Al-Qur'an yang terus-terusan menghampiri walau kadang saya jauh darinya..?
Penyelia yang baik dan memahami..?
Tajuk Kajian yang walaupun terpaksa ditukar tapi serasanya sudah bertamu di ruang jiwa saya ...?
Bantuan menyambung pelajaran dari negeri dan sebagainya..?
Pengalaman emas yang maha kaya dalam gerakerja penganjuran seminar-seminar..?
Mendapat tunjuk ajar direct dari Murobbi a.k.a pensyarah-pensyarah yang berkaliber..?  
Mendapat sebuah Jabatan yang istimewa di hati..? (Kerna semasa undergradnya tidak ada jabatan..! =P)
Lalu mengajar tutorial di sebuah Akademi terkemuka di Varsiti Perdana...?
Dan lesen kereta yang cuma 3, 4 bulan saja mengambilnya terus lulus...?

Sampai sampai air mata saya menitis...
Tidak sayangkah Allah sama saya...?
Tidak pedulikah lagi dengan saya?
Kerna sudah tidak dicoba dengan nikmat ujian..

Dan Subhanallah...!
Terus saja di malam itu, saya demam dan sakit-sakit..!
Selepas itu pula, motosikal bocor di jalanan..!
Menunggu selama beberapa jam..!
Dan beberapa lagi siri ujian yang tak terucapkan.....
Allahuakbar...
Ternyata saya sudah diuji sama lisan saya..

Justeru, saya tidak mahu untuk meminta banyak lagi...
Mengharapkan banyak lagi..
Bersoal banyak lagi..
Saya hanya ingin menggandakan perhambaan saya..Dan juhud saya..Dan gerakerja saya...
Insya Allah...
Dan saya juga sangat yakin padaNya..
Pada Dia yang selama ini sudah menyusun hidup kita dari alam roh, ke dalam rahim (yang sewaktu itu kita tidak dapat berbuat walau sebarang perkara apa pun..!), kemudiannya sewaktu kecil kita, menuju remaja dan dewasa ini dengan sangat sangat cantik..!
Dan Insya Allah, apatah lagi pada hal yang 'satu' itu...
Yang akan banyak menentukan sakinah atau syaqawah kita.. syurga atau neraka kita...

Subhaanallah...Walhamdulillah...Allahuakbar...
Hasbunallah wa Ni'ma al-Wakil...
Cukuplah Allah untuk kami dan Dia adalah sebaik-baik pelindung..
Aamiiin....! =')



 
 Share This Post =)

Monday, February 14, 2011

BERCERITA TENTANG JODOH...


Sumber: http://www.iluvislam.com/keluarga/perkahwinan/1683-bercerita-tentang-jodoh.html
Jodoh seperti rezeki, ia telah  ditentukan. Namun, kita tidak tahu apa yang telah ditentukan oleh Allah.  Dengan berpegang pada hakikat itu kita diperintahkan-Nya agar berusaha.Carilah jodoh yang baik, carilah rezeki  yang baik dengan jalan yang baik juga. Siapa jodoh kita? Berapa banyak  rezeki kita? Dan bila? Itu bukan kerja kita. Itu ketentuan Allah. Milik  kita hanya usaha.

Jadi, berusahalah dengan baik, Allah  pasti tidak akan mengecewakan kita. Wajib menerima takdir tidak menolak kewajiban untuk mentadbir.

"Dulu saya tidak pernah melihat wajah bakal isteri saya," kata seorang abang yang sangat saya hormati.

"Pelik tu bang. Bagaimana jodoh abang diaturkan?"

"Ikut pilihan guru agama yang mengajar saya," jawabnya pendek.

"Mengapa tidak mahu melihat wajahnya?  Kan itu dibenarkan oleh syariat? Barangkali sebab waktu itu tidak ada  ruangan sosial seperti Facebook dan Twitter?" gurau saya.

"Memang belum ada. Tetapi ada cara lain. Gambar dan cara-cara yang lain ada, tetapi sebenarnya ada sebab lain..."

Dalam diam, saya rasa hairan. Wajahnya  saya tenung. Dia orang yang sangat saya hormati. Sahsiah dan  kepimpinannya sangat menawan hati. Tentu ada sebab yang solid untuk dia bersikap demikian.

"Sebelum aktif sebagai aktivis Islam  seperti sekarang, saya pernah menjalin hubungan cinta. Dia teman lama  sejak di sekolah rendah lagi," jelasnya dengan tenang.

"Habis mengapa putus?"

"Kami putus kerana dia ada jalan  tersendiri. Saya ajak bersama saya dalam perjuangan Islam ini tetapi dia  selesa dengan gayanya. Lepas, bebas. Jadi kami berpisah setelah 10  tahun bercinta."

Wah, ini kisah cinta yang  dramatik!  Saya tidak sangka sama sekali dia yang selama ini kelihatan begitu  iltizam, tegas dan berwibawa pernah melalui tragedi cinta.


Isteri Amanah

"Itu kisah sebelumnya. Tetapi bagaimana  dengan kisah pertemuan dengan isteri abang sekarang?" kata saya beralih  kepada maksud asal pertanyaan.

"Setelah putus, abang terus pinta guru  agama carikan jodoh. Ingin fokus kepada gerakan dan amal Islami tanpa  diganggu gugat lagi oleh emosi cinta."

"Tetapi mengapa abang tidak mahu melihat bakal isteri pilihan guru? Tidak dibenarkan?"

"Itu keputusan personal saya. Guru memberi kebebasan. Mahu melihat dulu, silakan. Tidak mahu, tidak mengapa."

"Dan abang memilih untuk tidak melihat. Kenapa?"

"Eh, kamu masih tegar dengan soalan  asal? Begini, bekas kekasih abang dulu sangat cantik. Abang takut  perasaan abang diganggu oleh godaan perbandingan. Takut-takut, bakal  isteri tidak secantik kekasih lama. Jadi abang tekad, nikah terus tanpa  melihat wajahnya."

Saya terkesima sebentar dan dengan  pantas saya bertanya kembali, "Tetapi abang akan terpaksa juga membuat  perbandingan setelah bernikah bukan? Setelah nikah, abang akan melihat  wajahnya. Dan ketika itu mahu tak mahu godaan perbandingan akan datang  juga."

Sekali lagi dia senyum. Matanya  bersinar-sinar dengan keyakinan. Jauh di lubuk hati, saya mengakui, dia  memang bercakap dari hatinya.

"Amat jauh bezanya antara membandingkan  wanita lain dengan bakal wanita yang akan kita nikahi dengan wanita yang  telah kita nikahi..."

Pendek dia menjawabnya, namun terus  menusuk ke hati saya. Tanpa saya pinta dia menyambung, "Apabila seorang  wanita telah kita nikahi dengan sah, dialah wanita yang diamanahkan oleh  Allah untuk kita bimbing dan pimpin menuju syurga. Nasib kita dunia dan  akhirat sangat berkait rapat dengannya. Dia adalah jodoh yang  ditakdirkan buat kita. Dialah wanita yang pasrah dan menyerah kepada  kita atas nama Allah. Pada waktu itu, bagaimanapun keadaan wajahnya,  siapa pun dia, sudah menjadi soal kedua."

Cantik Itu Relatif dan Subjektif

"Abang tidak takut, kalau tiba-tiba  wajah atau keadaannya tidak serasi dengan cita rasa abang? Maksudnya,  er... er... kita masih manusia bukan?" saya menduga hatinya.

Dia ketawa tiba-tiba.

"Ya, kita masih manusia. Tetapi kita  bukan sekadar manusia. Kita hamba Allah dan khalifah. Isteri ialah teman  kita untuk memikul amanah dua misi berat itu. Untuk melaksanakannya,  kita bukan hanya perlukan kecantikan seorang wanita, tetapi ilmunya,  akhlaknya, sifat pengorbanannya dan kesetiaannya."

"Jadi, untuk itu kecantikan tidak penting?"

"Semua yang datang daripada Allah ada  kebaikannya. Namun ingat, Allah lebih tahu apa yang baik untuk kita  berbanding kita sendiri. Sesiapa yang tekad menjadi hamba Allah dan  khalifah, pasti tidak akan dikecewakan-Nya. Orang yang baik berhak  mendapat yang baik, bukan begitu?"

"Bukan yang cantik?" jolok saya lagi.

"Cantik itu relatif dan sangat subjektif. Beauty is in the eye of the beholder,  bukankah begitu? Cita rasa manusia tentang kecantikan tidak sama. Malah  ia juga berubah-ubah mengikut masa, usia dan keadaan. Tetapi yang baik  itu mutlak dan lebih kekal sifatnya," balasnya dengan yakin.

"Maksud abang?"

Dia diam. Termenung sebentar. Mungkin mencari-cari bahasa kata untuk menterjermahkan bahasa rasa.

"Kecantikan seorang wanita tidak sama  tafsirannya. Orang budiman dan beriman, menilai kecantikan kepada budi  dan akhlak. Pemuja hedonisme dan materialisme hanya fokus kepada  kecantikan wajah dan daya tarikan seksual."

Ketika saya ingin menyampuk, dia  menambah lagi, "Cantik juga relatif mengikut keadaan. Jelitawan  sekalipun akan nampak hodoh dan membosankan apabila asyik marah-marah  dan merampus. Sebaliknya, wanita yang sederhana sahaja wajahnya akan  nampak manis apabila sentiasa tersenyum, sedia membantu dan memahami  hati suami."

"Oh, betul juga tu!" kata saya. Teringat  betapa ada seorang kenalan yang sering mengeluh tentang isterinya,  "Sedap di mata tetapi sakit di hati..."


Wasilah Memilih Jodoh

"Bagaimana sebaik selepas berkahwin? Tak terkilan?" ujar saya dengan soalan nakal.

"Memang dari segi kecantikan, isteri abang sekarang biasa-biasa sahaja."

"Maksudnya yang dulu lebih cantik?"

"Kamu ni, fikirannya masih berkisar dan  berlegar-legar di situ juga. Ingat, yang biasa-biasa akan jadi luar  biasa cantik apabila makin lama kita bersama dengannya. Itulah  pengalaman abang. Hari ke hari, kecantikan isteri semakin terserlah.  Entahlah, apa yang Allah ubah. Wajah itu atau hati ini?"

Wah, dia seakan berfalsafah! Kata-katanya punya maksud yang tersirat.

"Apa kaitannya dengan hati?" layan lagi. Ingin saya terus mencungkil mutiara hikmah daripadanya.

"Kalau hati kita indah, kita akan  sentiasa melihat keindahan. Sebaliknya kalau hati rosak, keindahan tidak  akan ketara, sekalipun sudah tampak di depan mata. Atau kita mungkin  akan mudah bosan dengan apa yang ada lalu mula mencari lagi. Percayalah,  orang yang rosak hatinya akan menjadi pemburu kecantikan yang  fatamorgana!"

'Ah, tentu dia bahagia kini!' bisik hati saya sendiri.

"Apa panduan abang jika semua ini ingin saya tuliskan?"

"Pilihlah jodoh dengan dua cara.  Pertama, jadilah orang yang baik. Insya-Allah, kita akan mendapat jodoh  yang baik. Kedua, ikutlah pilihan orang yang baik. Orang yang baik akan  memilih yang baik untuk jadi pasangan hidup kita."


Jadi Orang Baik dan Pilihan Orang Baik

"Tapi bang, ramai yang menolak kaedah  kedua. Kata mereka, mana mungkin kita menyerahkan hak kita memilih jodoh  sendiri kepada ibu bapa, guru atau individu-individu lain sekalipun  mereka orang yang baik-baik."

"Tak mengapa. Kalau begitu, cuna cara pertama, jadilah orang yang baik."

"Itu susah bang. Bukan mudah hendak  menjadi orang yang baik. Ia satu proses yang panjang dan sukar  menentukan apakah kita sudah jadi orang yang baik atau belum."

Abang tersenyum lantas berkata, "Kamu menyoal bagi pihak orang lain bukan?"

Saya diam. Dalam senyap saya akui, inilah soalan yang sering diajukan oleh para remaja di luar sana.

"Kedua-dua cara itu boleh dijalankan  serentak. Maksudnya, jika kita berusaha menjadi orang yang baik,  insya-Allah, Allah akan kurniakan kita jodoh yang baik melalui pilihan  orang baik. Ataupun kita berusaha menjadi orang yang baik sambil mencari  orang yang baik sebagai jodoh, dan nanti pilihan kita itu direstui oleh  orang yang baik!"

Wah, kedengaran berbelit-belit ayatnya, namun jika diamati ada kebenarannya.

"Tetapi ada juga mereka yang menolak pilihan orang yang baik bukan?"

"Kerana mereka bukan orang baik," jawabnya pendek.

"Bukan, bukan begitu. Bolehkah terjadi orang baik menolak pilihan orang yang baik?"

"Ya, tidak mengapa. Tetapi mereka tetap  menolaknya dengan cara yang baik. Itulah yang terjadi kepada seorang  wanita yang bertanyakan haknya untuk menerima atau menolak jodoh yang  dipilih oleh ibu bapanya kepada Rasulullah s.a.w."

"Apa hikmah di sebalik kisah itu bang?"

"Kita boleh melihat persoalan ini dari  dua dimensi. Pertama, mungkin ada anak-anak yang tidak baik menolak  pilihan ibu bapa yang baik. Hikmahnya, Allah tidak mengizinkan orang  yang baik menjadi pasangan orang yang tidak baik. Bukankah Allah telah  berjanji, lelaki yang baik hanya untuk wanita yang baik dan begitulah  sebaliknya?"

Saya terdiam. Benar-benar tenggelam dalam fikiran yang mendalam dengan luahan hikmah itu.


Jodoh Urusan Allah

"Dan mungkin juga anak itu orang baik  tetapi ibu bapanya yang tidak baik itu memilih calon yang tidak baik  sebagai pasangannya. Maka pada waktu itu syariat membenarkan si anak  menolak pilihan ibu bapanya. Ya, itulah kaedah Allah untuk menyelamatkan  orang baik daripada mendapat pasangan hidup yang jahat."

"Bagaimana pula jika anak itu baik, dan  ibu bapanya pun baik serta calon pilihan ibu bapanya juga baik, tetapi  urusan pernikahan masih terbengkalai. Apa maknanya?" tanya saya inginkan  penjelasan muktamad.

"Itulah takdir! Mungkin Allah menentukan  'orang baik' lain sebagai jodohnya. Sementara orang baik yang  dicadangkan itu telah Allah tentukan dengan orang baik yang lain pula!"

Tiba-tiba saya teringat bagaimana Hafsah  yang dicadangkan untuk menjadi calon isteri Sayidina Abu Bakar oleh  ayahnya Sayidina Umar tetapi ditolak. Akhir Hafsah bernikah dengan  Rasulullah s.a.w. Kebaikan sentiasa berlegar-legar dalam kalangan orang  yang baik!

"Jodoh itu urusan Allah. Sudah dicatat  sejak azali lagi. Tetapi prinsipnya tetap satu dan satu itulah yang  wajib kita fahami. Orang yang baik berhak mendapat jodoh yang baik. Cuma  sekali-sekala sahaja Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan  hidup yang jahat seperti Nabi Lut mendapat isteri yang jahat dan Asiyah  yang bersuamikan Firaun laknatullah."

"Apa hikmahnya kes yang berlaku sekali-sekala seperti itu?"

"Eh, abang bukan pakar hikmah! Tetapi  mungkin Allah hendak meninggikan lagi darjah dan darjat orang baik ke  tahap yang lebih tinggi."

"Hikmah untuk kita?"

"Jika takdirnya pahit untuk kita,  terimalah sebagai ubat. Katalah, kita sudah berusaha menjadi orang yang  baik dan kita telah pun bernikah dengan pilihan orang yang baik, tetapi  jika takdirnya  pasangan kita bermasalah... bersabarlah. Katakan pada diri  bahawa itulah jalan yang ditentukan oleh Allah untuk kita mendapat  syurga. Maka rebutlah pahala sabar dan redha seperti Nabi Lut dan Nabi  Ayyub atau kesabaran seorang isteri bernama Siti Asiah."

Tok, tok, tok. Tiba-tiba pintu bilik  tulis saya diketuk. Wajah watak "abang bayangan" saya pergi tiba-tiba.  Tersedar saya daripada lamunan yang panjang. Wajah isteri terserlah di  sebalik pintu. Sebalik melihatnya terdetak dalam hati sendiri, apakah  aku telah menjadi insan yang baik untuk memperbaikinya?

Ah, hati dilanda bimbang mengingatkan  makna satu ungkapan yang pernah saya tulis dahulu: "Yang penting bukan  siapa isterimu semasa kau nikahinya, tetapi siapa dia setelah menikah  denganmu. Jadi, janji Allah tentang lelaki yang baik untuk wanita yang  baik bukan hanya berlaku pada awal pernikahan, tetapi di pertengahannya,  penghujungnya malah sepanjang jalan menuju syurga!"

BIODATA KOLUMNIS
Ustaz Pahrol Mohd Juoi merupakan seorang penulis buku, artikel, lirik  nasyid dan juga skrip. Salah satu buku karangan beliau adalah 'Tentang  Cinta.' Penulis kelahiran Ipoh, Perak ini merupakan seorang master  trainer untuk syarikat Fitrah Perkasa Sdn. Bhd. dan juga ketua editor  majalah Solusi terbitan syarikat Telaga Biru Sdn. Bhd. Blog beliau adalah http://www.genta-rasa.com

Sunday, February 13, 2011

RINDU MUHAMMADKU.... ♥


video ini cute sekali =)

Allahumma solli ala saidina Muhammad.... Wa ala aalihi wa ashaabihi ajmaiin.. Nahnu Uhibbuka Ya Rasuulallah... Musytaaqun Ilayka Ya Habiibi.. =) Semoga lidah kita sentiasa basah berselawat ke atas Baginda..dan hati kita basah bila disebut perihal Baginda.. Subhaanallah... Muhammad SAW... Seorang lelaki Pemilik Cinta Yang Utama kita.. walau ayah walau suami atau tunang mahupun kekasih.. Allahu Akbar..

Dekat hari lahir Baginda ini..
Saya ingin memohonkan syafaat mu Ya Habiibi Qalbi.. =')
Semoga saya kuat dan istiqomah pada jalan dakwah warisanmu..
Permudahkan jalan untuk saya membina Baitul Mukmin Baitul Haroki..
Menyediakan barisan mujahid mujahidah menjadi benteng agama tercinta..
Semoga saya dapat bertemu dengan dirimu di syurga kelak..
Minum dari mata air Kauthar..
Subhaanallah..


Astaghfirullah...
Maafkan segala khilaf saya selama ini..
Yang jarang mengingatimu..
Mengamalkan sunnahmu..
Berselawat kepadamu... 
Rindu sekali sama Tuan Hamba.... =')


Allahumma Solli Ala Saidina Muhammad..
Wa Ala Aalihi...
Wardhallahu an Saadatina Abi Bakr Wa Umar Wa Uthman Wa Ali..
Wa An Sohaabati Ajmaain..
Wa An Tabiin..
Wa Tabi' Taabi'in..
Biihsaanin Ila Yaum ad-Diin...
Aamin...



 Share This Post =)

Saturday, February 12, 2011

SEBUAH KEBOBROKAN, SEJALUR KETOKOHAN, SEGUGUS HARAPAN

‘Ketokohan sesungguhnya akan diuji dengan kesabaran, ketabahan, kesungguhan dan amal yang berterusan’.

Sebaris mutiara kata mendalam penuh tersirat dari himpunan risalah Ikhwan al-Muslimin; sebuah gerakan dakwah dan islah yang membugar sehingga sekarang ini, amat baik dan tepat ditanggapi saat ini. Saat dewasa ini yang mana penuh kesirnaan dan kemiskinan nilai-nilai kepimpinan dan ketokohan. Entah di mana silapnya, entah di mana puncanya, entah di mana salahnya; fenomena ini semakin membarah dan membunuh jutaan ummat. Mulut boleh mencanang bahawa ‘aku mampu memimpin’ namun apabila di hadapan mata dan teruji maka semua ucapan dan janji mula melebur. Di dunia dengan mudah melakukan penyelewengan amanah; hidup di akhirat menjadi tidak mudah.

Meninjau lensa dunia kini, kebobrokan pemimpin menjadi-jadi. Bukan sahaja pemimpin bukan Islam yang nyatanya tidak mendapat suluhan aqidah tauhid, malahan yang amat memalukan adalah pemimpin-pemimpin Islam sendiri turut tidak terkecuali dari menyimpang. Contohnya, pemimpin-pemimpin Islam di negara-negara Arab dahulunya bersekongkol dengan Presiden Amerika Syarikat, George W. Bush dan sekutunya dengan melakukan pelbagai cara penindasan terhadap kehidupan rakyat di Palestin. Baru-baru ini Israel telah menyekat aktiviti sosial rakyat di Gaza dengan menutup pintu masuk dan menghalang kemasukan semua jenis bahan bakar termasuk gas dan petrol bagi kegunaan orang-orang Islam di sana. Akhirnya mereka terpaksa bergelap gelita dan tidur dalam kedinginan sedangkan pintu masuk melalui negara-negara Arab lain terus terkunci rapat sepertimana rapat terkatupnya mulut pemimpin-pemimpin Arab ini. Selain dari itu, amat menghairankan kita apabila baru-baru ini Mahmoud Abbas, seorang pemimpin bangsa Palestin sendiri telah menolak untuk memberikan kerjasama dalam membawa para pemimpin Israel ke Mahkamah Antarabangsa atas kejahatan mereka di Genting Gaza.

Negara kita Malaysia turut tidak terlepas dari penyakit ini. Pelbagai penindasan dan penyelewengan ada di mana-mana. Antaranya adalah korupsi, rasuah, pengkhianatan, politik wang, tiada qudwah dan pelbagai lagi penyakit pemimpin yang sangat menyeksakan bagi orang yang dipimpinnya. Malah, tidak salah untuk mengatakan bahawa isu panas di Perak baru-baru ini juga adalah natijah dari krisis kepimpinan yang jelek. Sifat penakut, tidak tetap pendirian serta tidak mempunyai harga dan maruah diri menghantui jiwa pemimpin; membuatkan rakyat merasa cukup loya dan tertekan dengan senario-senario seumpama di atas. 

Kembali kepada mutiara kata di atas, semua insan haruslah insaf bahawa ketokohan yang sejati semestinya akan sentiasa diuji dengan hal-hal bersangkutan kesabaran, ketabahan, kesungguhan dan amal yang berterusan. Inilah harga yang perlu dibayar oleh seorang pemimpin sejati. Hidupnya di dunia tampak seolah-olah penjara dan laman duri namun semestinya yang menunggu di akhirat adalah sebuah raudhah hijau yang siap sedia setia menantinya. Perkara ini sudah mula hakis dari masyarakat dewasa ini, sehingga yang tinggal dan tampak pada sebuah kepimpinan adalah semata-mata kemewahan, kemahsyuran, kesombongan, penindasan dan pembohongan.

Manusia khususnya pemimpin Muslim kini seakan-akan terlupa bahkan seperti tidak pernah mendengar mengenai amanah kepimpinan yang telah disabdakan oleh baginda Rasulullah S.A.W. Ia (iaitu kepimpinan) adalah amanah dan di akhirat ia menjadi kehinaan dan penyesalan kecuali mereka yang mengambilnya dengan hak dan melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan di dalamnya.”[1] Justeru, siapakah yang paling layak untuk dijadikan qudwah hasanah iaitu best role-model dari sudut kepimpinan? Semestinya ia adalah Baginda Muhammad S.A.W.; iaitu seorang manusia yang paling sempurna. Sepertimana firman Allah yang mana mafhumnya, ‘Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, Iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)’[2]

Itulah salah sebuah ayat yang menyatakan kemuliaan dan validitas serta prioriti Nabi Muhammad sebagai qudwah hasanah kepada setiap orang muslim. Malahan masih terdapat banyak lagi ayat-ayat Allah yang memerintahkan manusia supaya menjadikan Nabi Muhammad S.A.W sebagai suri teladan. Bahkan ramai orang non Muslim sendiri mengagumi Baginda S.A.W. Umpamanya adalah Sir George Bernard Shaw yang telah menulis dalam bukunya  ‘The Genuine Islam’. Beliau telah menyatakan bahawa jika ada agama yang akan menguasai Inggeris ataupun Eropah dalam abad yang mendatang, maka kemungkinan agama itu adalah Islam. Baginya, Muhammad juga adalah orang yang mengagumkan dan layak sekali disebut sebagai Penyelamat Manusia (the Savior of Humanity).[3] Mahatma Gandhi[4] pula, dalam pernyataannya yang diterbitkan dalam majalah ‘Young India’ pada tahun 1924 menyatakan bahawa bukanlah pedang yang telah menyebarkan Islam. Akan tetapi, ia disebabkan oleh kepedulian, keberanian, dan keimanan Nabi kepada Tuhannya.

 

Selain dari itu, Michael H. Hart pula dalam bukunya yang berjudul The 100-A Ranking of the Most Influential Persons In History’, telah meletakkan Nabi Muhammad di tempat pertama dalam senarai 100 orang paling berpengaruh di dunia sekaligus mengalahkan Sir Isaac Newton dan Yesus. Menurut Michael H. Hart lagi, kebanyakan dari orang-orang besar dalam senarai itu menjadi terkenal karena kebetulan lahir di negara-negara maju yang telah menjadi pusat peradaban dunia. Sebaliknya, Nabi Muhammad lahir di kawasan yang mundur. Makkah sendiri adalah sebuah kota kecil di pinggiran yang jauh dari pusat perdagangan, seni, dan ilmu pengetahuan.

 

Memutarkan kembali sejarah, baginda bukanlah lahir langsung terus menjadi seorang pemimpin. Baginda adalah seorang anak kecil yatim piatu yang sangat miskin, hidup di tengah hempas pulas dan kancah masyarakatnya. Baginda Muhammad bergaul dengan ramai orang sedari kecil dan melakukan kerja-kerja yang berat seperti mengembala kambing dan mengambil upah membawa barang dagangan. Dari sinilah seorang pemimpin yang luhur dan ikhlas telah mula tumbuh dan mendapat tarbiyah secara terus dari Allah.

Imam Hassan Al-Banna[5] dalam hal kepimpinan menyatakan bahawa pemimpin haruslah yang ditarbiyah, bukan seseorang yang dipilih kerana alasan darurat atau diangkat dengan alasan tidak ada pemimpin. Inilah pokok pangkal pada permasalahan kepimpinan kini. Perkara ini adalah asas, sepertimana dalam kaedah sulbah[6] iaitu bermula dengan fard al-muslim (individu), seterusnya adalah bait al-muslim (keluarga), mujtama’ muslim (masyarakat), khilafah Islamiyyah (pemimpin) dan akhirnya adalah Daulah Islamiyyah (negara).

 

Justeru, generasi muda belia Islam hari ini yang merupakan pemimpin masa hadapan haruslah mempersiapkan diri dengan tarbiyyah dan fikrah yang kejap. Sepertimana nasihat Imam Hassan Al-Banna lagi, ‘Jadilah kamu hamba-hamba Allah sebelum menjadi pemimpin. Ibadah akan menghantarkan kamu kepada sebaik-baik kepimpinan.’  Selain dari itu, sejarah juga telah menunjukkan bahawa pemimpin besar yang namanya terukir dengan tinta emas adalah mereka yang memimpin rakyatnya dengan cinta dan kasih sayang, bukannya  menggunakan kekuatan senjata dan bukan pula yang hanya mengejar material dan populariti untuk kepentingan kelompoknya semata-mata. Selain dari itu, antara ciri-ciri utama pemimpin muslim sejati khususnya kontemporari ini adalah beriman dan adil, mengenali dakwah, mengenali jiwa, memberi perhatian kepada orang bawahan, teladan yang baik, pandangan yang tajam, kemahuan dan kekuatan yang utuh, hikmah dan matang dalam tindakan, optimis, mengamalkan syura, kombinasi nilai umara’ dan ulama’, mempunyai daya tarikan semulajadi, mempunyai kebersihan jiwa dan rohani, memiliki kesihatan badan dan kuat serta keupayaan mental dan pemikiran yang baik. Dan paling utama, generasi muda bakal peneraju kepimpinan ini haruslah memupuk keikhlasan sedari awal lagi. Sesungguhnya setiap generasi muda adalah rahsia kehidupan bangsa dan sumber kebangkitannya.




[1] Hadith Riwayat Muslim
[2] Surah Al-Ahzaab, Ayat ke 21
[3] Sir George Bernard Shaw, (1936) ‘The Genuine Islam,’ Vol. 1, No. 8
[4] Nama sebenar beliau adalah Mohandas Karamchand Ghandi, (2 October 1869 – 30 January 1948)
[5] Merupakan Murshidul Am pertama Ikhwanul Muslimin
[6] Kaedah Sulbah merupakan method yang Rasulullah pelopori dalam membawa kemunculan Islam di Mekah. Sulbah bermaksud tulang belakang (asas)

* Posting2 saya sebelum ini (di bawah2 ini) adalah himpunan-himpunan esei saya semasa saya masih bergelar mahasiswa Sarjana Muda: Suatu musim semi yang indah dan sentiasa mekar di hati.. dan khususnya semasa menjawat jawatan sebagai Exco Hewi PMIUM. Dan Esei ini merupakan penyertaan pertama saya dalam 'PERTANDINGAN MENULIS ESEI SEMPENA MAULIDURRASUL PERINGKAT UM, 1430H/2009M', dan Alhamdulillah, saya mendapat tempat pertama.. Subhaanallah..Alhamdulillah... Allahuakbar.. ini untuk Tuan Hamba Wahai Saidina Muhammad SAW... Belahan Jiwa Kami.... Nuhibbuka Fillah..Isytaqna Ilayka.... Nabi Muhammad SAW... seorang lelaki pemilik cinta saya yang paling teratas!... =') *

Hadiahnya comel sekali =) Syukran..!






Share This Post =)