Sunday, April 20, 2008

Bingkisan Mujahidah..


"..Bila berjalan,
jangan takut memandang pijar mentari,
jangan membelakanginya,
kelak engkau melihat bayang-bayang sendiri..
pandanglah matahari tanpa ragu...
sinarannya akan menyambut hangat dan mengusir
segala kedinginan yang membeku dalam duka semalam..”

-Thanks to Hazirah. Althou we’re far apart, n seldom keep in touch..but indeed, our heart always connect, rabitah hati kita bersulamkan UKHUWWAH ISLAMIYYAH..tak disangka perkenalan kita di SMKA itu (ingat kat kenangan Dorm Siti Zulaikha, with most all seniors in there, and kenangan petang-petang keluar ke kedai depan untuk beli aiskrim RM1..huhu), justeru sekarang ini makin erat, kerna kita berkongsi sesuatu yang istimewa dalam hidup ini. Terima kasih atas segalanya. Kuatkan semangatmu di UPM sana. Aku akan terus berdoa untukmu. Moga kita dapat bersama di sini dan jua di sana..”-

"SELAMAT MENEMPUHI PEPERIKSAAN BUAT SAHABATKU KHUSUSNYA KELUARGA BESAR PMIUM. JUA BUAT SEMUA WARGA UNIVERSITI MALAYA. CIPTALAH KEJAYAAN DALAM DIRIMU, SEIMBANG DUNIA JUA AKHIRAT. MOHON MAAF ATAS SEGALANYA. SAMA-SAMA BERUSAHA BERJAYA :)"

Sunday, April 13, 2008

BAHAGIAKAH MENJADI PEROGOL DAN PEMBUNUH??


Mungkin tajuk di atas agak klise, atau menggelikan, mungkin agak kejam, atau agak berat dan pelbagai ‘mungkin’ lagi. Namun, mungkin-mungkin ini tidaklah sepasti kepastian bahawa derita dan seksanya jiwa-jiwa yang dicabuli dan dirogol, apatah lagi dibunuh!!

Saya jadi sangat risau memikirkan kedaan dunia sekarang. Cukup risau jika berlaku di dunia barat, bimbang ia menular mampir ke sebelah rumah. Malah, nyatanya yang sangat mendukacitakan saya bahawa ia sememangnya sudah merebak masuk ke pagar Malaysia, dan nyatanya ia sudah lama. Malahan sekarang ini semakin bengkak, bernanah dan hampir meletup. Saya kembali pada persoalan saya di atas, BAHAGIAKAH MENJADI PEROGOL DAN PEMBUNUH??

Justeru, sebagai fakta kes, saya huraikan serba sedikit di sini tentang peristiwa-peristiwa dan kronologi yang sangat sadis dan menyayat hati :

Dari 1984 hingga 2006 Feb, terdapat 87 kes rogol –bunuh, Dari jumlah 87 kes yang kejam ini, hanya 23 kes, atau pun 26.4% di selesai dengan pesalah dijatuh hukuman.

Nyatanya sekarang ini ia makin parah! Seolah-olah kita melihat, ia merupakan isu bulanan, ibaratnya seorang korban bulanan. Apa makna pada semua ini?? Contoh terdekat, baru sekejap Malaysia masih meratapi pemergian Nurin Jazlin, kehilangan Sharlinie Nashar yang masih tidak tahu beritanya, dan terbaru kes sadis Nurul Amira.

SIAPA SEBELUM NURIN JAZLIN??

Apa yang telah berlaku kepada Nurin Jazlin Jazimin merupakan satu peristiwa yang telah mendapat perhatian seluruh negara. Kesakitan dan penderitaan yang dialami oleh kanak-kanak yang hanya berumur 8 tahun ini tidak dapat dibayangkan. Begitu juga dengan trauma yang terpaksa dihadapi oleh ibubapa, adik beradik dan keluarga arwah Nurin Jazlin, berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul.

Pada 18 Mei 1999 Audrey Melissa Bathinathan, 17 tahun telah dijumpai berhampiran Sekolah Perempuan Methodist Kuala Lumpur, tempat beliau belajar. Hasil bedah siasat mendapati mangsa telah dipukul di kepala, dirogol dan dijerut lehernya.

Noor Suzaily Mukhtar, 24 tahun telah ditemui di Taman Bukit Tinggi pada 7 Oktober 2000 Klang. Mangsa telah dirogol dan bunuh dalam sebuah bas ekspres dan mayatnya dicampak di sebuah jalan di kawasan pembinaan Taman Bukit Tinggi, Klang.

Pada 23 Oktober 2000 Nor Shuhada Borak, 6 tahun ditemui mati dalam tangki air di bumbung bangunan kediaman tiga tingkat jenis townhouse di Selayang dalam keadaan separuh bogel dan lebam pada muka dan tangan. Mangsa dipercayai telah dirogol sebelum dibunuh.

Gadis berusia 17 tahun, Farrah Deeba Rustam dirogol dan dibunuh di bawah jambatan jalan masuk ke Kampung Tersusun Batu 2, Jalan Lama Bidor-Tapah pada 14 Februari 2001. Mangsa mati akibat dijerut dengan menggunakan tali.

Nurul Hanis Kamil telah dibunuh dalam semak selepas pulang dari sekolah di Serkam Darat, Merlimau, Melaka pada 3 Julai 2001. Sementara itu seorang kanak-kanak perempuan berusia tujuh tahun dirogol dan diliwat sehingga terkeluar usus oleh dua remaja berusia 19 tahun tahun ketika merompak keluarga mangsa di rumahnya di Taman Bukit Maluri, Kepong pada 13 Ogos 2001.

Norshakila Ramli Choo, 6 tahun telah dirogol sebelum dibunuh di Taman Tasik Permai Ampang pada 1 April 2002.

Seorang pelajar sekolah menengah telah ditolak dari atas jejantas, ditendang dan dicekik sebelum dirogol di bawah jejantas Jalan Reko, Kajang antara jam 2.35 petang dan 4.00 petang pada 8 Oktober 2002. Mangsa mengalami patah tulang belakang dan nyaris meninggal dunia. Kaki dan tangan mangsa juga diikat ke belakang dan badannya ditutup dengan plastik hitam, mulut disumbat dengan stokin dan diikat dengan sapu tangan sebelum ditinggalkan

Pada 6 November 2002 Siti Nurliyana Shamimi Rosdi seorang kanak-kanak berumur dua tahun telah diculik, dirogol dan dibunuh, dijumpai dalam keadaan bogel di tebing Sungai Kedah, kira-kira 500 meter dari rumahnya di Kampung Seberang Terus. Hasil bedah siasat mendapati ada kesan koyak pada kemaluan mangsa, selain lebih 40 kesan luka pada badan. Mangsa juga mengalami pendarahan dalam otak dipercayai akibat dipukul dengan benda keras.

Noritta Samsudin berumur 22 tahun telah dijumpai mati di Kondominium Puncak Prima Galleria, Sri Hartamas, Kuala Lumpur pada 5 Disember 2003. Mangsa dikatakan telah dirogol sebelum dibunuh.

Pada 13 Jun 2003 Canny Ong Lay Kian telah dilarikan dari tempat letak kereta Bangsar Shopping Center. Mayat mangsa ditemui separuh rentung di dalam sebuah longkang di tepi Jalan Klang Lama, Kuala Lumpur.

Kanak-kanak berusia 10 tahun, Hasirawati Saridi ditemui mati dipercayai dibunuh dan dirogol ketika dalam perjalanan ke sekolah di Kampung Ratau, Menggatal, Kota Kinabalu, Sabah pada 8 Januari 2004.

Pada 17 Januari 2004 seorang kanak-kanak berusia 10 tahun, Nurul Huda Abdul Ghani telah dirogol, diliwat sebelum dibunuh di pondok pengawal stesen pencawang Tenaga Nasional Berhad Kampung Pekajang, Gelang Patah, Johor. Mayatnya ditemui berbogel tersandar pada dinding tandas pondok pengawal tersebut dalam keadaan mencangkung.

Mazny Abdullah dari Junjung, Bukit Mertajam, Pulau Pinang telah dibunuh pada 23 November 2004.

Siti Syazwani Ahmad Dusuki, 9 tahun telah dibunuh selepas dirogol di Taman Rhu pada 22 Disember 2004.

Masih ingatkah lagi kita kepada apa yang telah berlaku kepada mereka ini? Tentulah. Kita menyatakan, "Ohh..budak ni..masa ni aku form 5.. Oh, budak ni, masa tu takut sangat, sedih sangat.." dan pelbagai lagi.. Bila membaca kisah Nurin Jazlin ramai yang merasa sedih dan hiba malah ada juga yang terkejut dan marah. Kita merasa perkara yang sama bila kejadian sebelum Nurin Jazlin berlaku tapi selepas itu kita lupa.

Sudah tiba masanya sesuatu dilakukan untuk mencegah daripada berulangnya kes-kes seumpama ini. Ini mungkin hanya sebilangan kecil, dirogol kemudian dibunuh. BERAPA RAMAI LAGI DI LUAR SANA YANG MENJADI MANGSA ROGOL DAN MENYIMPAN TRAUMA SEUMUR HAYATNYA?? Yang disembunyikan oleh umum dan media umpamanya. Ketika ramai yang bercakap dan memberi pelbagai cadangan selepas apa yang berlaku pada Nurin Jazlin, ironinya terus-terusan berlaku kes-kes yang seumpama dengannya. Persoalannya bilakah pandangan dan cadangan ini boleh dilaksanakan? Bila pula kita sendiri akan mengambil tindakan untuk mengubah keadaan ini? Adakah kita hendak menunggu Siapa Selepas Nurin Jazlin baru ada kesedaran?

SYAHADATUL HAFIZAH BINTI ABDULLAH
KETUA UNIT MEDIA DAN PENYELIDIKAN (UMP)
HAL EHWAL WANITA & MAHASISWI (HEWI)
PERSATUAN MAHASISWA ISLAM UNIVERSITI MALAYA (PMIUM)
SESI 08/09


Sebarang komen, cadangan e-mailkan ke my_hewi @ yahoo.com
Atau kunjungi myhewi.wordpress.com

Wednesday, April 2, 2008

"..Habibi Qalbi..- You're always the BEST I ever had!.."

Rasa rindu yang mencengkam telah menarik-narik tanganku untuk mencoretkan sebuah bingkisan buat seseorang yang telah cukup amat sangat terlalu banyak berjasa pada diriku..
Kala ini kurasa bukan aku seorang yang berperasaan sebegitu.. kala tangan ini diketuk-ketukkan di papan kekunci ini.. kukira sudah 5 kali lagu itu berkumandang dari ruang tamu rumah sewaku.. rupanya sahabatku yang seorang itu sudah terlena dengan alunan lagu Ummiku Sayang..dendangan suara-suara comel adik Siddiq.. dia hanya memasang lagu tersebut sedari tadi..diulang-ulang kembali..
"Aku sayang ummi..Ummiku sayang ummi..Sayang-sayang ummi..Ummiku sayang.."

Mungkin kerna apa ea..mungkin kerana baru-baru ini aku agak sibuk dengan tugas persatuan..tugas akademikku.. Syukur pada Allah.. Mesyuarat Agung Tahunan Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Malaya telah berhasil dijalani dengan baik. Aku memohon kemaafan seandainya sepanjang aku memegang taklifan sebagai Timbalan Pengarah ini, telah ada hati-hati yang terasa..telah ada hak-hak yang terabai..telah ada kekhilafan yang ditempa..dan tidak dapat memuaskan hati mana-mana pihak..Semoga Allah mengampuni kelemahanku ini dan kalian dapat memaafkan diriku ini..

Syukran, terima kasih, thank you, Arigato, Gomawo, Gracias, Xie-Xie..Nandre.. Salamat.. untuk ad-hoc program ni..yang banyak berkorban demi memastikan ia berjalan lancar.. biar kucuba sebutkan di sini.. Akh Zulkamal, Yah (TQ banyak tolong kite!), Lah, Hilman, Zulfazrie, Aiman, Ida, Suhaimah, Masyitah, Fadzila, Dik Mukhlis, Dik Awie, Nas, Mira, Dik Nazim, Yusof, Hafiz, Hajar, Ina, Chai'e, Balqis, Farid, Nisa', Fatin, Dik Zul, Din, Nana Chan, An-Nur (go go HEWI), Rahdhiyah, Fadhilah, Dik Hisham, Bibah (take care..hope cepat sembuh..kuatkan semangat!), Zaini (kenangan MHS@TAZ), Fakhran, Na, Nazirah, Dik Wi, Syafiq, Kak Ije, K.Shai, K. Wani, Dik Fit, Syazwan, Aiman, Amirah, Shakirah, Zahrah, Aizuddin, Muhammad Al-Amin Bin Abdullah (mantap nama..), Liana, Hafiza, Iftitah n Dik Shu.. also yang terlibat secara langsung atau tak langsung.. Ani, Umi Ha, Mc Laa, Kak Su, Masyeet! ( I got certificate for u..hehe), n also warga BM, BS, BO..yang ba...nyak sangat menolong. TQ!! I love you all.

Selesai saja AGM'08, aku menelefon emakku. Dan aku meminta maaf dari mak kerana agak lama tidak menelefonnya, tidak sekerap dulu. Emak berkata dengan nada ceria.. "Tak ada apa-apalah.. mak faham kan kak sibuk.."

Aku bersyukur ibuku sangat amat begitu terlalu memahamiku.. begitu juga abahku. Terkadang cuti semester, aku tidak terus pulang ke kampung..terkadang harus berlama-lamaan di Kuala Lumpur kerana ada program, atau juga harus menyiapkan tugasan-tugasan tertentu. Terkadang juga perlu datang awal untuk menyiapkan sesuatu tugasan.

Mak, ketahuilah bahawa kak sangat menyayangi mak.. Abah, mengertilah bahawa Zah amat mengasihi abah.. Menjadi anak perempuan tunggal dari 6 beradik, membuatkan aku dimanjakan. Namun itu tidak membuatku leka. Aku hargai segala-galanya. Aku faham dan insaf bahawa aku adalah harapan kalian berdua..

Mak, kak ada satu puisi ditujukan khas buat mak, dari kejauhan ini.. Sudah lama puisi ini dicipta, bertinta 4 Januari 2008. Ia dicoret di dalam Planner kak, yang dibawa saban waktu..

Bagaimana mungkin aku melupakan dirimu ibu?
Jasamu buatku menggunung tinggi
Kasih sayangmu buatku bak lautan tak bertepi
Pengorbananmu untukku melangit luas..

Agar dapat aku lukiskan
Tentang cintamu padaku..

Kau umpama teman yang setia dan memahami..
Bak sahabat yang selalu di sisi dalam suka duka
Kawan yang membakar semangat dalam diri
Dan seorang insan yang menyokong luhur segala keputusan diri..

Ibu..
Bangga untuk aku berkata
Bahawa sifat memahamimu itu
Buatku berada di sini sekarang

Bahawa..
Kasih dan cintamu yang penuh itu..
Buat aku tidak nanar sekarang
Pada sebuah cinta tak pasti dari manusiawi

Bahawa...
Didikan murni ikhlasmu itu
Buat diri ini..
Mampu teguh kejap dalam derasnya olengan duniawi.


Lantas aku segera teringat pada satu kaset ceramah yang sering diputarkan abahku di dalam kereta.. Tajuknya begini.. "ANAK PEREMPUAN PENDINDING API NERAKA"
Ketika itu aku masih muda tidak mengenal apa-apa.. Lantas aku segera bertanya pada abahku..
Dengan penuh hikmah abahku menyatakan bahawa anak perempuan yang solehah bisa menjadi pendinding api neraka pada ibu dan bapanya.

Aku menekuni isi ceramah tersebut, sedang adik-adik dan abangku menyakatku di dalam perjalanan itu. Yelah, semuanya kena pada batang hidung anak perempuan.. Sejak dari itu aku berazam kejap dalam diri dan sabubari.. BAHAWA AKU INGIN SEKALI MENJADI PENDINDING API NERAKA BUAT MEREKA.. Amin..

Sekarang aku sudahpun besar..zaman tersebut sudah lama kutinggalkan.. kini aku berinjak ke fasa-fasa baru dalam hidupku. Namun semangat untuk menjadi anak yang solehah takkan pernah pudar. Apatah lagi mengenangkan pengorbanan ibu bapaku..dan segala-galanya yang berlaku di dalam sebuah kehidupan bernama keluarga.. Aku tidak akan pernah lupa..biarlah ia hanya menjadi cerita kenangan antara kami dan orang-orang yang istimewa dalam hidupku sahaja.

Jika mahu dicoret tentang mak dan abah..tentunya berkajang-kajang surat pun tidakkan habis.. kerna bagaimana untukku gambarkan betapa dalamnya perasaanku pada kalian berdua.

Ibu bercerita, sewaktu aku belumpun singgah di bumi ini, abah kadang-kadang pulang lewat ke rumah kerana menghadiri kelas pengajian dan ceramah di masjid. Ketika itu emak sedang mengandungkanku. Abang Hafizku juga masih kecil. Justeru, emak akan mengisinya dengan solat sunat dan membaca al-Qur'an sehinggalah abah pulang.

Kata abah baru-baru ini, "Kita ada hubungan dengan Tok Janggut." Agak terkejut aku. Setelah menjejaki saudara maranya, abah baru mengetahui hal ini. Sememangnya abah amat suka menghubungkan silaturrahim. Bukan tidak sering dia mengingatkan kami begitu khususnya semasa sesi-sesi tazkirah ringkas selepas solat jemaah dan juga di dalam perjalanan kami.

Setelah diceritakan asal-usul maka timbullah begitu.. bahawa Tok Ayah Janggut itu ada kaitan dengan abahku di sebelah ayah abahku. Aku pun tidak pasti hubungan sebenar, mungkin hanya bau-bau bacang. Namun aku sangat gembira.. bagiku Tok Ayah Janggut itu seorang Syahid. Bagiku orang Islam yang mati demi mempertahankan tanah air dan agamanya adalah orang yang syahid.

Sekarang sahabatku itu telah bangun untuk mengulangkaji, dan menukar kepada lagu dendangan adik Ae-Man.. Untukmu Ibu.. Ahh..aku kira semua orang sekarang merindukan ibunya.. Tambahan pula dengan hambatan taklifan serta tugas akademik.. dan peperiksaan akhir pula sudah sangat-sangat hampir menjengah tiba.. Justeru, semua orang berperasaan agak aneh aku kira.. Dan tadi cuma, ayah sahabat seorang roomate ku, baru saja meninggal dunia.. Al-Fatihah.. Lalu aku berbicara dengan adik roomateku itu.. "Sekarang banyak kan kita dapat berita atau mesej mak atau ayah sahabat2 kita meninggal.." Lalu kami terdiam seketika.. Kerna kami mengenangkan bahawa..pasti sampai suatu masa akan tiba pula giliran kami..

Dan sehingga saat itu dan selama-lamanya Ya Allah.. perkenankanlah aku untuk terus taat dan setia berbakti pada mereka.. Izinkan aku Ya Allah.. menghadiahkan sebuah gelaran bernama "SOLEHAH" pada mereka.. agar sejuk mata hati dan jiwa nurani mereka.. Izinkan kami berkumpul bersama-sama di dunia dan di akhirat nanti dalam taman raudhahMu Ya Allah.. Izinkan aku menjadi pendinding api neraka mereka.. Ya Allah...

Izinkan aku juga.. untuk mencontohi emakku.. Yang setia dalam suka dan duka.. Yang berhati waja dan teguh.. Dan menjadi penyokong dan teman yang terbaik..buat suami dan anak-anak...

Izinkan aku Ya Allah.. untuk turut sama merasai nikmatnya bergelar ibu.. menyediakan barisan mujahid mujahidah menjadi benteng agama tercinta.. Amin..


Bait al-Masyitah
3.00 am..

LORONG LELAH BAHAGIA


D i kala kelelahan dan guratan letih
Memijak-mijak ubun-ubun kecilku
Dan kala resah kejaran masa
Menghimpit ruang jiwaku

Aku jadi sedar!
Aku jadi kabar!
Bahawa tanggungjawab itu sesungguhnya
Lebih banyak dari masa!

Yang membutuhkan maksimal tenagaku!

Yang memerlukan penuh konsentrasiku!
Yang mengharapkan total komitmenku!

Di hujung jalan ini ada cahaya menungguku

Cahaya Ilahi Rabbi yang segar menyilau
Aku akan terus-terusan berlari di lorong ini
Untuk tiba di dakapan Ilahi...

DK1 API_UM
18/2/2008