[CERPEN] MENUNGGU DI SAYUP RINDU (Part I)

11:46:00 AM



Abah dan emak menghantar Wardah menaiki bas Mahligai. Mencium tangan abah, memeluk sekilas, lalu mencium tangan ibu. Lama… lalu berpelukan. Juga lama sekali.. kemudian mencium pipi emak. Wardah melambai dari atas bas dengan hati yang tidak mampu terlukiskan... dan abah serta emak sepertinya menghantarkan dia pergi dengan suatu pandangan yang akhir-akhir ini dilihat makin sayu, seolah-olah diraut dengan penuh harapan dan disulam dengan sejuta kepercayaan yang nyatanya makin berbeda dari dahulu…

“Pagi ni Cikgu Li sahabat baik abah, yang sama-sama berusrah dan bergerakerja dakwah sewaktu di maktab dahulu sudah meninggal dunia.. Rebah di sekolahnya di pedalaman Pahang. Allahuakbar.. Kerna perjuangannya beliau selalu dipindah-randahkan.. Namun tidak pernah berhenti berjuang. Padahal walimah anak perempuan pertamannya bakal berlangsung kira-kira sebulan lebih lagi.. Innalillah.....”

SMS itu masuk di inbox Handphone MyIman nya waktu dia usai saja mengajar kelas Tutorial Ulum Al-Qur’an di pijar jam 2, di suatu petang Isnin.

“Innalillah..... Cikgu Rosli yang baik itu... yang dari kecil lagi aku sering singgah ke rumahnya bersama keluarga... Innalillah.. Oh apa kak Hidayah sudah mahu berkahwin..? Alhamdulillah... Tapi...hmm..Qaddarallah...Wa Maa Syaa' Fa'ala...” lalu Wardah bergegas naik ke Jabatannya untuk menunaikan solat Zuhur. Butir-butir anak tangga dibilang dengan Tasbih, Tahmid dan Takbir yang berulang-ulang, buat menguatkan fizikalnya yang keletihan. 

"Falsafah puasa adalah mengosongkan perut untuk mengenyangkan jiwa..." Begitu pesanan dari Buku Syarah Hadith 40 Imam Nawawi itu, yang berlegar-legar di mindanya, tambah menguatkan semangat di dalam jiwanya di sebalik fizikalnya yang sedikit keletihan.

Dia mengangkat takbir dengan perasaan yang bercampur baur. Namun sedaya-dayanya dia cuba membuangnya ke dada langit. Ada perasaan sayu tentang kematian Cikgu Li yang sudah dianggap seperti ayah sendiri.. ada perasaan kecewa tentang kelemahan dan kekhilafan dalam menyampaikan ilmu kepada mahasiswa-mahasiswi nya.. ada kecamuk rasa tentang urusan disertasi sarjananya yang masih samar-samar.. Ah..rupanya ada juga resah tentang akhi itu... Akhi yang entah siapa-siapa..? Lalu air matanya tumpah juga pada senandung cinta dalam solatnya di ribaan Ilahi. Usai solat, Wardah mengambil senaskhah Al-Qur’an di atas meja kerjanya, membelek ke halaman Surah Yaasin, lantas membacanya perlahan-lahan. Air mata bertakung tak tertahankan lagi.. tertitis ke atas mushaf, mencuba menahan esak tangis bimbang didengari Ustazah dan rakan sepejabat.. “Malam ini ingin bangun qiam.. Ingin menangis sepuasnya Ya Allah.. bantulah hamba..Izinkan hamba...”

Pukul 3.30 pagi Wardah terbangun dengan sendiri walaupun alarm tidak pun dipasang. Itu kebiasannya semenjak dia mula mengenal remaja, dan apa itu solat malam serta kemanisan iman..
“Semoga saya dibangunkan oleh Mu dengan bantuan Malaikat.. Alhamdulillah Ya Allah.. Alhamdulillahi llazi ahyaana ba’da maa amaatana wailahinnusyur.. .”

Dia jadi teringat pada suatu pesanan yang dibacanya sewaktu dia blog-walking, suatu hobinya sejak sekian lama. Ia merupakan suatu pesanan ikhlas dari alim ulama',
“Kalau kita terjaga di tengah-tengah malam itu, ia sebenarnya satu anugerah dari Allah. Allah kirimkan malaikatNya mengejutkan kita supaya kita bangun beribadah kepada Allah. Sebagai tanda terima kasih kerana mengejutkan kita, paling malas pun, mintalah apa-apa (berdoa) walau sedikit (meskipun kita masih di tempat tidur) kepada Allah, kemudian tidurlah. Kalau kita sedar, kemudian kita terus sambung tidur tanpa ucapkan apa-apa (contoh beristighfar, bertahmid dan sebagainya), kemudian malam kedua dan malam ketiga pun begitu juga, kita bimbang (kalau) malaikat tidak akan datang lagi mengejutkan kita."
Allahuakbar…! Dia akan selalu ingat pesan itu. Selagi hayat dikandung badan Insya Allah.. Wardah lalu tangkas bangun seperti seorang Serikandi Agama, membaca Taawudz, menghalau lari syaitan dan nafsu dalam diri lantas mengatur langkah dalam sedikit kepeningan menuju ke bilik air di rumah sewanya yang terletak di belakang universiti tempat dia menadah ilmu. Sedikit kepeningan kerana pulang dari mesyuarat Parti pada jam 11.30 malam, lantas menyambung lagi dengan menanda kertas-kertas esei mahasiswa nya dan hanya memejamkan mata sekitar jam 1.30 pagi.

Namun, dia harus bangun juga..! Teringat pada tazkirah ringkas sebelum menutup mesyuarat tadi, Ustaz Ibrahim mengingatkan..
"Lazimilah amalan sunat kerna orang yang sering istiqomah dalam amalan sunat jarang tertinggal amalan yang wajib, malah membaguskannya lagi. Orang yang tidak melakukan amalan sunat mudah sekali tertinggal perkara wajib. Dan jauhilah perkara syubhah kerana orang yang melazimi perkara syubhah mudah sekali terjatuh ke dalam perkara yang haram.." 

Ya, pesan Nabi belahan jiwanya, "Ahabba `amala ilallahi `azzawajalla adwamuhu wain qalla..", bahawa Amalan yang disukai Allah ialah yang dibuat secara istiqamah sekalipun sedikit.
Lalu di hening pagi itu, Wardah merasa tidak kuat untuk lama-lama berdiri. Astaghfirullah... lalu dia bangun menyempurnakan solat tahajud dan istikharah sahaja, lantas berdoa dengan doa ini.
  
"...Ya Allah Sang Penggenggam Ruh-Ruh..
Saya memohonkan petunjuk yang baik menurut pengetahuanMu...

Dan memohonkan kekuatan dengan kekuasaanMu...
Juga saya memohonkan karuniaMu yang besar...
Sebab sesungguhnya hanya Engkaulah Yang Maha Berkuasa sedang saya ini lemah tak berupaya...
Engkau Maha Mengetahui dan saya ini tidak mengetahui apa-apa pun...
Dan Engkaulah Yang Paling Mengetahui akan segala perkara yang ghaib...
Ya Allah.....

..Ya Allah Sang Pemilik jiwa-jiwa....
Jikalau di dalam ilmuMu bahawa urusan saya ini...
Baik untuk saya dalam agama saya, kehidupan saya serta segala akibat dan kesudahan urusan saya..
Buat masa kini dan masa akan datang...
Maka takdirkanlah urusan itu untuk saya dan mudahkanlah ia untuk sampai kepada saya...
Serta berikanlah berkah kepada saya di dalamnya....

..Ya Allah Sang Peneguh Hati...  
Sebaliknya jikalau di dalam ilmuMu bahawa urusan ini buruk untuk saya..
Dalam agama saya, kehidupan saya serta akibat dan kesudahan urusan saya..
Buat masa kini dan masa akan datang..
Maka jauhkanlah ia dari saya dan jauhkanlah saya daripada ia..
Serta takdirkanlah untuk saya yang baik-baik saja di mana saja adanya...
Kemudian redhakanlah hati saya dengan takdirMu itu...
Sesungguhnya Engkau Ya Allah Maha Berkuasa atas setiap sesuatu....."
...Ya Allah.....!”

Dan Wardah cuba memejamkan kembali matanya sebelum menanti Subuh. Zikir-zikir masih dilagukan perlahan. Ia lalu termanifestasi dengan linangan air mata. Ya..! Air mata yang merupakan teman setia seorang perempuan..! Walau setabah dan setegar mana pun dia pada luarannya. Semoga air mata yang mengalir setia dan ikhlas kepada Tuhan ini akan dipulangkan kembali di akhirat kelak.. buat menyiram sengsaranya api neraka, atau menyuburkan taman-taman serta mahligai di Jannah Ilahi... Dan semoga air mata yang mengalir lemah di hadapan Tuhan ini akan menguatkan dia di sisi manusia di esok harinya.. Allahuakbar.....

bersambung..


 Share This Post =)

You Might Also Like

0 comments

MY INSTAGRAM @syahadatulhafizah

Subscribe