JALAN MEMORI SEMALAM

2:13:00 PM




Assalamualaikum pembuka bicara..moga-moga kita beroleh kenyamanan dengan ucapan salam
sesama muslim ini..
Sekarang untuk mencoret sesuatu, masa dan hela nafasku juga fikrahku amat terkerah..
Mungkin kerana sudah lama aku meninggalkannya.. Serasanya sudah sagat berkarat!
Sempat ditanggapi suatu masa dahulu.. Yang sangat aku rindu..
Mungkin juga kerna pembacaanku sekarang agak kurang di saat aku berhempas pulas menyiapkan tugasan sebagai Pembantu Penyelidik.. Ahh Syahadah, Ukhti tidak boleh begitu! Walau sesibuk manapun
enti, enti kena juga membaca buku. Membaca itu sangat dituntut untuk menyuburkan akal menyerak ke rasa dan tindakan. Siapa manusia tanpa membaca??

Bagaimana ya ingin kujelaskan perasaanku.. Sampai-sampai aku sudah tidak dapat berkata apa lagi.. Untuk rasaku..untuk fikrahku..untuk sujudku...untuk syukurku...untuk rinduku...untuk cintaku.. malah untuk
segala-galanya... Aku jadi teringat pada kata-kata puisinya di dalam Ketika Cinta Bertasbih, sudah ku hafal sekali.. Sempat ku bertemu dengan patah kalamnya dalam buku 'Antologi Sufi' keluaran saudara Indonesia.
Rupanya ia dikarang oleh Jalaluddin-al-Rumiy dalam Diwan Shamsi Tabriz...

Bunyinya begini. Ini versi asalnya

Sekalipun cinta telah kuuraikan
Dan kujelaskan panjang lebar
Namun bila cinta kudatangi
Aku jadi malu pada keteranganku
Meskipun lidahku telah mampu menguraikannya dengan terang
Namun tanpa lidah cinta menjadi lebih terang
Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya
Kata-kata pecah berkeping-keping begitu sampai kepada cinta
Dalam menguraikan cinta
Akal terbaring tak berdaya bagaikan keldai dalam lumpur
Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan
Matahari membuktikan sendiri dengan sinarnya; jika bukti datang jangan palingkan wajahmu darinya
Cinta yang tergantung pada warna bukanlah cinta
Warna akhirnya luntur, begitulah cinta sesaat harus kau enyahkan
cinta sesaat harus diganti cinta hakiki dan apa saja selain 'aku' harus dienyahkan


Dan ini versi filem KCB 1
Sekalipun cinta telah kuuraikan
Dan kujelaskan panjang lebar
Namun jika cinta kudatangi
Aku jadi malu pada keteranganku
Meskipun lidahku telah mampu menguraikan
Namun tanpa lidah cinta menjadi lebih terang
Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya
Kata-kata pecah berkeping-keping
Begitu sampai kepada cinta
Dalam menguraikan cinta
Akal terbaring tak berdaya bagaikan keldai terbaring dalam lumpur
Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan


Ya, segalanya dengan tanpa kata-kata mungkin menjadi lebih terang..pada rasa hati dan pemikiran..
Namun kata-kata bait indah juga sangat wajar..jikalau tanpanya maka tentu sekali akan pudarlah.. Karya Rumi, Shakespeare, Hafez el-Shirazi bahkan Habiburrahman el-Shirazy sendiri pun..

Maka sangat ingin kucuba jelaskan..
Bahawa ini perasaanku sekarang...

Aku sangat menyayangi jalan memori
Sebuah kerinduan yang membugar hati
Walau mahu ditukar ganti
Tetap saja aku tidak mahu peduli

Namun aku tidak akan menoleh kembali
Pada jalan yang ditinggal pergi
Ada hitam kelam dan putih suci
Tanda dan bukti aku cuma manusiawi

Aku membungkus segala kenangan silam
Dan jalan memori semalam
Lantas dipatri dalam lubuk hati terdalam
Ia menyerak dalam sukma terpendam

Segala jalan-jalan perjuangan yang kulalui
Akan aku kenangi dengan sesungguhnya pasti
Sebuah jalan yang memberikan makna dan tafsiran indah murni
Pada sebuah kehidupan duniawi

Aku menyisih segalanya teliti
Dan mengemaskan perasaan sendiri
Di dalamnya ada cinta dan restu Ilahi
Buat diguna di hadapan nanti

Lalu aku mengucapkan selamat jalan
Pada jalan memori semalam
Membungkusnya dalam kotak dimensi
Lantas berinjak pergi
Menuju perjuangan jalan abadi


Jalan Memori Semalam-11/9/09-Teratak Ilham
 

You Might Also Like

1 comments

MY INSTAGRAM @syahadatulhafizah

Subscribe