ANAK: ASET AMANAH DUNIA DAN AKHIRAT

11:32:00 PM


Lagu ini memang sangat saya suka, sejak dari dulu-dulu lagi, pertama kali saya dengarnya ketika Dialog Antara Agama semasa saya Undergraduate dahulu, dijadikan latar dalam slide Xifu Naseer kita, seorang lecturer Muallaf, dari IIUM.

Saya ditakdirkan Allah menjadi Setiausaha Syubban (Pemuda) Persatuan Ulama Malaysia. Ketua Syubban adalah Akh Dzulkhairi, siapa tidak kenal, seorang mantan Presiden GAMIS. Dalam satu segi, saya sangat gembira berpeluang berada dalam Sekretariat Syubban ini. Kerana kami dapat bekerja dinamis tanpa sekatan. Dan kerja-kerja Kesetiausahaan dan Pengurusan memang menjadi minat saya sejak dari (entah bila..? Dari sekolah rendah sudah jadi Setiausaha Tunas Puteri =) Dan kerja-kerja Publisiti, designing, brainstorming dan lain-lain, semuanya saya suka.

Oh, sebenarnya saya mahu bercerita ini. Atas izin Allah, kami membina hubungan yang agak rapat dengan keluarga Puan Mazlina. Anaknya bernama Darwisya Adrianna dan Darwish Adrian. Boleh lawati blog mereka di sini. http://darwishndarwisya.blogspot.com/ . Darwisya telah hafal lebih dari 30 surah walaupun ketika itu baru berumur 3 tahun! Juz 30 (Juz Amma) dan juga surah-surah lain seperti Yaasin, Waaqiah, Muhammad dll.. Subhaanallah...!~ Saya berasa sungguh amat M.A.L.U. dan TERPUKUL ............
Nama sahaja Hafizah, namun masih belum menjadi Hafizah al-Qur'an.
Semoga cita-cita dan impian ini, saya dapat laksanakan sebelum saya menghadap ILAHI... =')

Pertama kali mendengar pengisian dalam forum yang dianjurkan oleh kami dengan kerjasama Penduduk Pantai Permai di surau. Alhamdulillah =)
Dan kali kedua semasa Forum yang juga dianjurkan oleh kami di DKU APIUM.
Kedua-duanya saya keharuan! Gerimis hati usah dikira. Mata juga berkaca-kaca.
Saya sempat juga bergambar bersama kanak-kanak comel tersebut. They are too adorable!~
(Maaf saya tidak dapat kongsikan di sini. Tapi kebanyakan isinya boleh baca dalam link blog di atas.)

Makin meningkat dewasa, saya melihat tanggungjawab sebagai ibu bapa adalah sangat-sangat-sangat berat dan besar! Bukan sekadar kita mendapat anak, permata hati yang menjadi penghibur resah dan duka sewaktu kecil, menjadi tukang picit lenguh-lenguh badan dan tukang jaga sewaktu tua nanti. Ya, itu juga kita mahu, tapi sebenarnya lebih dari itu! Atas apa Allah memberikan anugerah istimewa ini; suatu aset dunia akhirat yang tidak terucapkan. Adakah hadir polos tanpa apa-apa tanggungjawab dan amanah yang menanti..??
Adakah cukup kita memberi makan, minum, pakai dan pendidikan semata-mata..??? Ya, pendidikan! Lebih baik ada pendidikan dari tidak berpendidkan. Benar, tapi pendidikan apa...? Coraknya bagaimana..? Bukan tidak sering disumbat yang kononnya 'pendidikan' tapi akhirnya anak itu tumbuh lebih menjadi 'kurang berpendidikan', atau dikatakan 'kurang ajar.' Kurangnya ajar pada ibu bapa, kurang ajar pada orang tua, kurang ajar pada masyarakat, kurang ajar pada agama! Kurang ajar pada Islam..! Lalu apa kah yang kurang...?

Mendengar perkataan 'IBU'/'EMAK'/'UMMI' saya menjadi seram sejuk. Siapa yang tidak ingin punya anak? Punya keluarga. Namun, bersediakah kita? Mampukah kita? Adakah kita ingin jadikan madrasah mendidik anak-anak sebagai satu 'try and error'. Akhirnya kita mencetak generasi yang sungguh menyedihkan....

Sama ada anda remaja perempuan, bakal isteri, bakal ibu, sudah bergelar ibu, sudah bergelar nenek, atau moyang perempuan. Atau juga remaja lelaki, bakal suami, bakal ayah, sudah bergelar datuk, atau moyang lelaki: Jangan pernah risau. ANDA TIDAK PERNAH TERLEWAT. Kembalilah pada Jalan Islam, kerna manualnya sudah diberikan Tuhan. Ia istimewa dari langit. Lantas untuk apa kita mencari lagi jalan lain, solusi lain, kaedah lain....??? Akan berjayakah kita tanpa pimpinan Tuhan..??

Seorang pensyarah saya, ummi saya memberitahu kami "Kita percaya roh sudah sedia diciptakan sejak dahulu, kemudian baru  ditiup ke dalam rahim setelah sampai masanya. Justeru, roh anak-anak ini bisa melihat kita di alam kini. Apa yang dilakukan oleh bakal ibunya dan bakal ayahnya? Sedang dating kah, sedang berpegangan tangan walaupun belum halal oleh nikah kah..? Atau berkelakuan menjelikkan lebih dari itu...? Solehahkah ibu mereka, beriman kah ayah mereka..? Sebab itu, nanti, sikap dan sifat anak anak banyak yang dipengaruhi oleh ibu bapa mereka, walaupun semasa mereka masih muda dan belum bernikah..."


Allahu Akbar... Astaghfirullah... Saya Insaf.... ='( 
Generasi Rabbani yang ingin dilahirkan di masa hadapan, harus berawal dari diri sendiri.
Jilun al-Mukhtar ... Sang Hawariyyun, Sang Ribbiyyun, Sang Murabbiyyun.... Sang Ansarullah...
Mereka-meraka yang bakal membebaskan dunia dari kelam Jahiliyyah moden!
Dari taghut dan kesesatan...!
Sungguh saya ingin lahirkan mereka.. Allahu Akbar...
Aamin....
"Ya Allah...
Bila kami dalam pencarian..
Temukan kami dengan Ruh al-Qur'an...
Bila kami jatuh..
Bangkitkan kami dengan Ruh al-Mauidzah..
Bila kami kebuntuan....
Cerahkan kami dengan Ruh al-Hikmah..
Bila kami lalai..
Ingatkan kami dengan Ruh al-Dzikr..
Bila kami sakit...
Sembuhkan kami dengan Ruh As-Syifa'... 
Bila kami sedih...
Bahagiakan kami dengan Ruh Al-Busyra..
Bila kami tidak pasti...
Teguhkan kami dengan Ruh al-Bayan..
Bila kami kegelapan..
Terangi kami dengan Ruh al-Nur... 
Bila kami tersesat...
Tunjuki kami dengan Ruh al-Huda...
Bila kami kesunyian....
Temani kami dengan Ruh al-Qalam.. " 



=')

 Share This Post =)

You Might Also Like

0 comments

MY INSTAGRAM @syahadatulhafizah

Subscribe